Day 3 – Ubud #honeymoontrip

Puas dengan pantai dan laut , di hari ke-3 yang seharusnya masih berada di daerah Padang Bai..Akhirnya diputuskan oleh #theprasstyo ini untuk meng-explore bali lebih dalam lagi.. Mau kemana kita? sampai pada detik terakhir check-out hotel pun kami gak tau tujuan kita mau kemana (untung tujuan hidupnya jelas, kalo gak mati aje deh lo berdua) . Lagi2 harus sang nyonyahpun, yang menunjukan ketegasan dalam memilih destinasi perjalanan.

DAY 3 :  Rabu, 18 September 2012 

Dan yak.. Ubud menjadi daerah tujuan #theprasstyo di hari ke-3 di #honeymoontrip kami berdua. Lagi2 hanya berbekal bensin (yang saat itu cuma ngisi 50 ribu..*gila suzuki estilo irit banget coiii*) dan juga GPS..

And now, we’re working as a team… seperti biasa gw bagian liatin nama jalan, dan suami baca peta di map. Roadtrip here we go….

Supir blue bird juga kalah kece sama suamikuhh :*

Kira2.. 1,5 jam kami sampai tepat di UBUD..horey!! From beach to mountain .. aselik gw pikir emang kita berdua agak gila sih.. Apakah hotel sudah di pesan? Tentu saja belom..hahaha! karena namanya juga trip dadakan jadi ya happy-go-lucky aja.. gak dapet hotel ya nginep di mobil .. Dan, gw pun kaget dengan ke nyonyah-an dan ke koper-an  yang ada dalam hidup gw , mau aja juga gw berprinsip seperti itu.. Seru? Yes, seru banget. Sampai akhirnya , kami sampai di Ubud tepat pada jam makan siang. Gak lupa, gw yang menentukan destinasi tujuan kemana kita pergi (kembali).. kali ini gw whatssapp-an sama teman dekat yang menjadi saudaraku. Yes, i asked mbak sas about what to eat di Ubud (yang pastinya endes bambang) and she directly replied with lot of list .. hahaha! Dari situ tapi dia cuma bilang tempatnya aja, selebihnya (untuk alamatnya) we googled it. Kembali lagi bekerjasama as a team, gw yang searched alamat tempatnya di google..cumamih yang liat di Map GPS.. hahaha..

And the first place we arrived in Ubud is Laka Leke. 

Kata siapa bebek bengil itu enak? Masih ada yang lebih endes dan juga masih sedikit orang yang tau (kecuali tour guide) adalah restoran Laka – Leke (again with another anti-mainstream place.. yes so US!hahaha). Tempatnya memang gak di pusat kota ubud (bukan) di Jl.Monkey Forest. Nah, dipencarian ini kita sempet nyasar dikit.. untung si feeling supir handalku ini jago, jadinya pas dia tau gak cocok dengan GPS, doi langsung puter balik. Laka Leke ini bertempat di Jl.Nyih Kuning. Jaraknya sekitar 20 menit dari Jl.Monkey Forest (kalo gak macet dan gak nyasar). Sampai disini , tempatnya pun enak bangeett…

The Hideaway restaurant

Namanya aja Laka Leke the Hideaway restaurant, jadi jangan salahkan kalo tempatnya nyempil di tengah desa.. Emang cucok banget buat yang mau hideaway dari keramaian. And what goes on our tummy? Disini yang special adalah bebeknya (yaiyalah restoran bebek gitu looh) walaupun harganya gak bisa sama dengan apa yang didapatkan di padangbai yah.. tapi it’s quite worth untuk bumbu yang ngeresep kedalam bebek nya, dan bebek yang bisa dimakan sampe tulang2nya. Then, we ordered bebek putu (satu porsi nya IDR 65ribu-an) dan yang cumamih cobain special duck roasted ala Laka Leke (gw lupa namanya apa..hahaha!maapkan) pokoknya yang seharga IDR 83ribuan itu yang dipesen cumamih..hehehehe!  Dalam hati si ibu merki ini, 83ribu buat setengah potong bebek.. wooot wooot woot?! tapi setelah di sajikan.. Syet, porsinya super duper gedaaaaaaaaa..kali ini bukan porsi kingkong lagi tapi porsi gorilla.. (eh kingkong ama gorilla gedean mana yah? *ketawan bego*)

Porsi dua orang berasa untuk 4 orang.

Dan lihatlah wahai orang2 kelaperan.. kita pesen cuma dua menu yang dateng segambreng.. hahaha! Ternyata si pesenan cumamih yang mahal itu emang porsinya buanyakk sekali ( i told you porsi gorilla). Jadi ada setengah potong bebek, nasi putih, plus urap, plus sambel matah. Sedangkan bebek putu yang gua pesan Nasi putih, oseng toge dan nanas  (such a balance combination bowk.. ada nanas dan toge..zzz!) dan juga jamur. Sedangkan minuman yang kita pesan adalah mojito and  one of cocktail something mix of strawberry and banana with a little mix of alcohol *little kok adik2, gak mabok juga :P*  (duh anak2 ini bisa gak ya membedakan mana ya cucok buat minuman cocktail mana yang gak?!)

and here’s mine ..

Bebek putu so endessss..

Okay rasanya perut gw mau meledak, kekenyangan total.. dan kira2 kita ada sekitar 1,5 jam di tempat itu.. alasannya sih mau nurunin makanan sama sembari mikir mau kemana lagi tujuan hidup kita hari itu. Hem.. sambil nurunin makanan kebiasaan buruk gw adalah “membuang makanan ke jamban setelah kenyang total” .. aduh maap kebiasaan ini buruk banget, tapi itu kebiasaan gw dari kecil kalo kekeyangan..huf! Ditinggal sebentar ke kamar mandi.. apa yang terjadi saudara2??

Hadir sebuah bentuk ini..

Orange meringue ice cream *_*

Bener2 deh suami gw.. iya suami gw!! ditinggal ke kamar mandi bentar langsung meleng mesen ginian.. Oh no!! (tapi gak papa deh pesen makan yang banyak aja , daripada meleng-in cewe #eh). Ya gimana yah, cat eyes mulai dipermainkan di mata si cumamih dengan bilang “share yukk!” (sial , gendut ngajak2) .. Ya mau gak mau, mencoba makanan penutup ini .. dan ENYAKK BANGETT!!!

Overall about this restaurant, a good place , price is bit expensive but worth it untuk makanan2 yang se-enak itu. Setiap beberapa jam sekali pun mereka ada pertunjukan seperting barong dance, kodok dance (eiyuuhh.. i hate frogss) lalu permainan gamelan. Untuk lanjutnya kalian bisa langsung check http://www.lakaleke.com. Sayang, di restaurant ini weak signal dan juga no Wi-fi .. jadi pencarian tempat kita menginap harus dilanjutkan dengan cafe ber-wifi.

Fat is the new type of happiness 🙂

Next, kami cari cafe ber-wifi.. banyak sih cafe ber wi-fi, disekitar jl.monkey forest itu! tapi ntah kenapa apa yang selalu di kasih tau oleh sodara kita ini,  dapet2 aja tempatnya.Jadilah, kami melipir sebentar ke cafe kecil tapi kece bernama Kebun . Kebun ini letaknya di jalan Honaman, near Jl.Monkey forest.. deket2 situlah, gak jauh kok..

one of the greatest interior cafe at Kebun, Ubud

Kan kece banget interiornya?! ternyata speciality di cafe ini adalah wine-nya. Tapi karena kita baru aja kekenyangan minum cocktail, i think the best thing to order is coffee.. Ternyata kopinya-pun gak kalah enakk..

Coffe coockie and French press

coffeeJadilah kami mengorder coffee cookie dan juga press coffee sambil mencari tempat penginapan yang di recommended oleh trip advisior. Beberapa kandidat sudah ditemukan diantaranya beberapa homestay dan juga hotel. Akhirnya kita berdua jalan ke gang2 untuk mencari beberapa homestay (dan lagi2nya tumben2an gw mau diajak masuk ke gang2 buat cari homestay alias kamar petak, tapi mungkin karena ini vibe bali dan liburan jadi gw gak rempong dan nurut aja apa kata cumamih). Surprisingly, they Rented! Semua kamar penuh.. hampir putus asa, akhirnya kami jalan sekitar 50 meter dari jalan Hanoman, ke jalan dewi sita menuju ke tempat penginapan bernama Dewangga, dan akhirnyaa tidak sia2 , masih ada kamar kosong untuk standard dan deluxe. Standard 300ribu with no aircon, only fan . Sedangkan deluxe 600 ribu dengan AC. Bedanya cuman itu aja.. Dan dikarenakan ubud itu sedingin itu, jadi we took the standard room..dan buat semalam menginap not bad, ada wi-fipun jadi gak ada TV gak masalah masih bisa nge-path dan ngisntagram 😛 dan hotelnya pun “se-Bali” itu.. bagusss .. banyak pohon dan Adem tenann..

Jadi trip ubud kali ini bener2 budget ala backpaker, tapi fun kok dan kita menemukan hotel yang affordable. Lihat hotel 300ribu mana yang pake kolem renang?! hihihi.. Merekapun juga menyewakan beberapa family suite jadi bentuknya seperti cottage gitu, semalamnya cuman IDR 700ribu, jadi untuk yang mau nginep buat keluarga Dewannga mungkin bisa masuk salah satu list. Dan letak dewanga ini cukup strategis di tengah2 antara Jl.Monkey forest dan juga Jl. Hanoman . Letak hotel ini di Jl. Dewi Sita. Kalau di Ubud (terutama bali with a very famous place like kuta, seminyak) kalian memang dituntut untuk Jalan kaki. Jadi kalau gw kemarin parkir di suatu tempat, terus nyari tempat2 lucunya jalan kaki sambil nge-liat menu2nya .

Salah satu cafe yang kita temukan secara tidak sengaja (tapi sudah di rekomendasikan terlebih dahulu oleh teman kita) adalah Art cafe. Cafe yang mungil tapi lagunya lagi old school ala bali plus lilin yang menghiasi setiap meja bisa membuat suasana  dinner jadi  tambah romantis , tapi sayang kita memutuskan ke art cafe cuman untuk ngemil dan ngeteh malam hari. Karena makan malam selanjutnya kita cari warung mure meriah muntah.. hohoho!

Art cafe

And thank God, we found Bendi’s resto.. Restoran milik pak bendi, yang title di depannya aja ditulis.. di jamin Murah. Yes, emang murah banget.. dan seisi restoran lagi2 turis lokalnya hanya gw dan cumamih. Saat itu restorannya penuh banget, dan sistem beberapa restoran yang rata2 isinya bule semua, kalo lagi penuh kita harus share table. Dan pada saat itulah, kami menemukan teman baru dari belgia. Saat itu beneran merasa jadi traveller sejati, ketemu temen baru dan share tentang pengalaman masing. Surprisingly, mereka baru graduated dan langsung ke indonesia untuk trip. Wow! Sampe di Jakarta, lanjut ke Jogja pakai kereta, dari Jogja ke Gunung Bromo (yang which is gw belom pernah dan mau banget kesana) lalu lanjut trip ke bali (yang notabennya bener2 keliling bali, Lovina – Amet – Ubud – Kuta, dsk)..Gokil! Emang bule itu selalu lebih niat yah..

Meet a new friends from Belgium

Gak kerasa ngobrol panjang lebar, ternyata warung pak bendi pun udah mau tutup dan diakhiri dengan penutup tuker2an alamat email dan juga kata “if you guys are going to have some euro trip , you guys can stay in Belgium and of course in our place” Yes, ada tempat nebeng..hahah! Yes, we’ll do someday guys.. kita nabung dulu ye coii..

and at last, tetep mau ke Kebun untuk nyobain sangria..sayang mereka udah tutup. Rata2 ternyata cafe dan restoran (kecuali bar) di ubud ini tutup jam 10 atau 11..bukanya pun suka2. Mereka mungkin menganut faham slowly but sure, rejeki gak kemana. Jadi beberapa restoran buka, tapi belom ada yang ngelayaninnya..dan kita gak bisa marah karena ya mungkin kehidupannya mereka seperti itu. Well, again other places (even in the same area) different habit and attitude. Bener2 di hari ke 3 #honeymoontrip ini bener2 menemukan berbagai macam karakter, and i do love it. Dari pantai naik ke gunung, benar2 melihat karakter penduduk yang berbeda. Mungkin beberapa orang heran, kenapa honeymoon gw ini ala traveler..yes we’re the traveler not a tourist. We’ve always looked beyond what’s right in front of us , and some quote says those are the keys to understanding this amazing world we live in.  This is the way, we enjoy the trip and welcome to #theprasstyo’s life 🙂

And next in the 4th day of #honeymoontrip , the culinary trip begins.. dan rasanya kali ini berat badan ber-kilo 2*gak mau nimbang sampe perut kempes*. Yes, we’re going to seminyak, kuta and all over the town.. of course still with the non-mainstream place. Hippies, we’re comingggggggg…

Have good evening lads and gents. Suami udah pulang kerja, saya membabu kembali yah..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s