TRAVELING : Another weekend getaway part. FOOD !

Hahahaha.. judulnya udah memastikan banget kali ini pasti isinya post2 tentang makananan..

Beberapa minggu ini lagi bosen banget sama suasana Jakarta (padahal beberapa minggu lalu baru aja membolang ke bira *plak*). Oke, akan langsung saya ceritakan kronologis kehidupan saya dan cumamih minggu – minggu ini (nampak drama sinetron akan dimulai).

Setelah sebulan pindah kantor, berasa banget digebukin,tonjok kiri – kanan, plus smack down sama project2 promosiong yang berdatangan di bulan ini (namun tetap ku bersyukur kok anaknya,daripada manyun gak ada project). Begitu juga dengan cumamih yang lembur bagaikan bang toyib yang (alhamdulillah) masih pulang jam 2 pagi ke rumah. Sampai akhirnya tercetus lah chat whatsapp seperti ini:

Me: Yang, stress banget nih cuii 

Cumamih: Bandung yuk weekend? 

Me: Sikattt…. 

Segitu mureee nya kah diri gw ini? hahahaha! That’s why i marry you cumamih.. tau aja solusi dan pilihan yang tepat bak mbak – mbak pizza hut yang selalu ada aja jawaban genggessnya..hahaha (loh kok ya jadi ke mbak2 pizza hut) di kala sang nyonyah ini lagi stress menghadapi realita..hahaha!

Akhirnya, weekend inipun kami menuju Bandung

222dengan super ke-woles (read: slow)-an yang ada. Dengan pun gak tau tujuan kami mau kemanuah dan plus tambahan ada acara hewongan disana terlebih dahulu. Jadi the bolangs goes culinar pun di mulai. Yang jelas kuliner coba ini itu harus menyiapkan space perut ber-giga2 untuk bisa melahap santapan yang lagi heitzzz disana.

Ternyata, melewati jalur sadang – padalarang – lembang seru juga dibanding jalur monoton tol purbalenyi yang itu2 aja..hehehe! Setidaknya kami menemukan hehijauan selama perjalanan. Lagi – lagi ibu nyonyah ini seneng banget setiap ketemu yang hijau – hijau ). And yes we got a green scenary…uhuwww…!

Sekitar jam 10.00 pagi, kami tiba di kota Bandung. Karena masih pagi ya cyin dan berhubung gak bisa check in juga ya jam segitu,akhirnya bapak – ibu bolang ini berhenti sebentar mengopai ke rumah kopi yang letaknya ada di Dago Pakar (tepatnya di dekat congo *walo gak percis2 amat sih*). Hem, berhubung memang tujuannya makan, maka first place kami untuk sarapan berada pada tempat tersebut. Porsi besar dan harga murah..duh Bandung banget!! Total 100 ribu tapi udah dapet tuna sandwich, egg scramble with sausage and french fries,hot capuccino plus caramel machiatto (saking udah lapernya sampe baru inget putu makanan setelah semuanya habis..hahaha).

Perjalanan kami lanjutkan untuk check-in Hotel. Hotel favorite kami (baca : hummingbird guest house) pada hari itu fulled book, terpaksalah kami menginap di Amaris, yang memang keadaannya buat tidur ajuah..

Setelah berleyeh-leyeh sejenak karena memang bangunnya kepagian. Akhirnya, my very good bestfriend The Harira’s geng (newlywed couple) ikut juga hadir dalam trip ini. Kebetulan lagi mereka juga abis datang ke kewongan, pas lah perjalanan trip ini kami namakan perjalanan hor**y-moon (sensor dikit makcik) ke dua..ahahaha!

Kuliner berikutnya..

Yang sudah di idam – idamkan sejak abis kawinan adalah Bakmi Naripan. The Most endes bakmi in town (agak  lebai nampaknya, tapi apapun mie nya gak akan gw pindah ke lain hati deh). My favorite is Yamin manis special (biasanya), namun karena kali ini pake edisi sakit pinggang, i was ordering Yamin Manis bakso karena yang special pake babat 😛

444

Next.. sembari menurukan makanan dan  mencari toko kopi nya si bapak bolang.. kami meluncur ke Braga. Si bapak bolang lagi hobi banget ngotak – ngatik ramuan kopi (hadehhh sampe pusing ngeliatnya), dan demi sebuah stove kopi dan bahannya kamipun menuju ke sebuah toko yang gak sengaja dilewati (gimana tuh ceritanya). Ternyata toko tersebut surganya peralatan masak dan minum. Dari peralatan masak mie, sampai peralatan nge-bar pun ada. Tapi sayang, toko ini gak bernama namun letaknya benar – benar percis di jalan Braga (paling pojok). Yang paling menggiurkan si bapak bolang adalah coffee infuse gold.. huwuwuwuwuwu..harganya juga hwuwuwuwuwuwu!

333

Gak kebeli si coffee infuse tapi beli coffee stove baiklah, nampaknya akan ada barista baru di rumah gw ini.. oke minum kopi biar melek terossss.

Sekiranya makanan udah turun, the gengs ini kembali mencari jajanan endes buat dessert..Hahahaha! Makan lagiii.. Kali ini kami mampir ke humming bird yang letaknya memang gak jauh dari Amaris hotel. Disitu – situ aja, dan datang kali ini cukup di bilang udah rame di banding pertama kali datang. Order allegra (alias crepes berlapis – lapis) dan chocolate pudding emang gak pernah salah. Ditambah cumamih pesen jelly-o yang bikin tambah seger tenggorokan. Heymm..endesssh!

photo 1

Setelah kali ini ngerasa kenyang banget akhirnya kami menuju hotel untuk break (menggila makan) sejenak..ahahaha! Gokil, ini trip beneran gak ada jeda buat kasih space perut..lahappppp terooosss..

Makan malam telah tiba, padahal jaraknya masih dua jam dari jam terakhir makan di hummingbird. Judulnya sih GAK MAU RUGI..hahahaha! Kali ini harus banget dapet nasi (typical indonesa harus makan nasi), jadi kita berangkatlah mencari makanan ala – ala bandung. Tadinya sempet mau ke nasi kalong yang konon katanya rame banget. Ternyata itu bukan konon kawans, literary rame ngantri sampe luar parkiran. Crazyy!! Pada saat bimbang memilih makan nasi dimana, gw baru aja kepikiran akan nasi goreng lidah rumah nenek. The best nasi goreng lidah in town (lagi – lagi lebai), harganya cuma 20ribu dengan porsi super gede yang berarti ngeluarin duitnya gak sakit hati,menjadi tempat dinner kita malam itu (lagi – lagi kelaperan dan lupita foto)..

Kenyang, perlu banget dessert (lagi??) *gak mau rugi*, akhirnya kami mencari tempat enyak buat duduk – duduk manis. Tadinya sempat mau ke burgundy (dine and wine) tetapi last order setengah 11, perjalanan kesana aja menempuh 30 menit, selesai makan di Rumah Nenek jam 10, cannot mahh (singlish mode). Akhirnya kita memutuskan untuk mencari tempat duduk manis di sekitaran jl.progo (lagi).

photo 3

Kebetulan di sebelah hummingbird ada resto baru yang nampaknya cukup enyak buat duduk manis. Yap, kami akhirnya mampirpun ke Rocca. Restoran yang menyajikan (kayanya) hampir semua jenis makanan ini akhirnya jadi tempat ngobrol – ngobril para newlyweds ini. Ternyata, gak semahal itu juga (againnn…) pesen tortila chips, avogato , hot choco and tea cuma abis IDR 180ribu-an aja. Kalo di jakarta pasti udah habis IDR 200an tuh. Dan gak salah ternyata pesen tortila chips,porsinya guede pisan.. sampe kenyang blenger..

photo 2

Akhirnya lampu – lampu neon pun dimatiin sama mas2nya.. Ternyata eh ternyata udah jam setenah 1 pagi brooh.. pantes dimatiin sama mas – mas nya.. Bobok nyenyak and ready for tomorrow’s back to J-town.

Paginya, kita lagi – lagi breakfast di Rocca lagi..ihihi nemu tempat yang enyakkk dengan harga yang enyakk pun.. yuhuwwww…

And here’s the list for the good places in Bandung ada disini, mari di check ibu – ibu : http://urbanouteaters.com/?cat=10

And here’s our family potrait. Mr & Mrs Prasetyo plus Marcho 😉

photo 5

See you for the next trip.

Explore a new life,

mrs.prasetyo

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s