Relationship: Menikah bukan suatu hambatan atau akhir hidup

Ceritanya lagi nunggu cumami pulang kantor nih.As always,kepulangan tenggo di kantor baru membuat hidup gw lebih beragam lagi (walaupun sebelumnya beragam bgt dengan cerita2 super sinetron dr kantor sebelumnya *kepoyah*) bisa ina itu,dengan side job yaaa alhamdulillah πŸ™‚

Jalan 8 bulan menikah…yang gw rasakan adalah jauh dari ekpektasi gw sebelumnya,both for good expectation and the bad one. Walaupun sebenernya gw selalu melihat the bad one,kecurigaan dan ke – under-estimate-an cumamih untuk memimpin keluarga kecil ini..hahaha *ampooon mih*.Namun apa yang terjadi (suara dubbing dalam hati ala doraemon)?! everything went well, walaupun gw gak muluk2 nih, ada kali sekitar 10 kali gw dan cumamih udh ribut,dari masalah kentut bau di dalam selimut sampe masalah besar..

Keberuntungan… Mungkin itu yang selalu membuat gw dan cumamih percaya bahwa rezeki itu pasti ada yang ngatur,baik rezeki materi ataupun “rezeki” yang (kelak gak tau kapan) ada di dalam rahim gw .so far yang gw dapatkan adalah rezeki kecil yang bisa menutupi kebutuhan hidup keluarga kecil gw. Beruntung punya ibu dan mama seperti yang gw punya sekarang juga salah satu rezeki yang gw dapatkan,walaupun emang masih suka protective, but i am good with it,dimana orang2 abs kewong jarang dicariin,gw masih sering ditanyain (walau kadang lebih kepada menanyakan supir gw ada dimana pada saat sang supir gw pake) i called it an implicit careness hahaha! Mungkin memang gw belom punya rumah tetap,tapi satu hal yang membuat gw senang menjadi nomaden adalah gw bisa share hari2 gw bersama ibu bapak,mama bapak gw pada saat gw pulang ke rumah.Simple thing, just update story and same like others girls/women’s doing ; gossiping ..hahahaha!

Selain itu, mungkin sekarang semua manusia di muka bumi ini jadinya udh pada tau (mulai lebai) bahwasannya gw dan cumamih berencana ke nepal (bak angelina jolie dan mas brad mau leiburan aja *versi lebai*) somehow ini hal ini juga yg menjadi tameng gw ketika gw dan cumamih ditanya “udah isi belom?kok belom?kan udh lama nikahnya(tnyata gak hanya gw yg suka hiperbola,everyone does!*baru 8bulan woii*)” dan jawaban mematikan pergi ke nepal itulah yang menyelamatkan pertanyaan basa – basik tersebut.. Karena ya kalo emang belom isi gw bisa jawab apa? Gak usaha? Bikin udah tiap hari,makan toge dah sering,minum jamu buyung upik (loh salah itu jamunya senna *read:nephew*)tapi ya memang belom waktunya dan balik lagi belom di kasih “rezeki”nya.Tapi di balik pertanyaan basak basik yg sedikit menjadi pikiran gw akhir-akhir ini,gw selalu keep positive : bahwa Tuhan itu maha baik,memang dia yg akan menjalankan seluruh rencanaNya dan rencana gw yg sudah apik disiapkan sejak taun lalu dengan baik,traveling to Nepal,yg memang goals nya adalah traveling dan second honeymoon (a.k.a bikin anak hahahahaha).

Cumamih, walaupun kadang suka berantem dan drama tapi satu hal yang selalu membuat hati ini semakin mantap dan meninggalkan bad expectationnternyata adalah kedewasaannya diluar ekspektasi gw dan org2 disekitarnya.Mungkin memang dia gak pernah bisa menunjukan hal demikian ke orang2 (that’s why,he’s always be a clone and joke among his friends) tapi buat gw, sosok laki-laki yang bisa convice me to achieve something adalah cumamih.Memang bukan typical yg banyak ngasih harapan,tapi langsung pada aksiongg-nya. Masih sama sih kaya pacaran jaman dulu, tapi setidaknya he come closer to my mind and almost sucessfully breaking my bad expectation towards him πŸ™‚

Kenapa gw membahas ini? Gw perihatin dengan keadaan manusia jaman sekarang (lebih tepatnya manusia2 seumuran gueehh).Yang gak berani melangkah untuk hidup bersama dengan seseorang yang rasanya sudah mantab buat sehidup semati. Satu hal yang membuat banyak pertanyaan itu berasal dari pikiran kalian sendiri yang sebenarnya jawabannya adalah sebuah misteri.It is real men! When someone said “kalo nikah /punya anak itu ada rejekinya (walaupun kita gak tau dari mana) tapi memang pasti ada,it’s happen to me and maybe to you as well yang mungkin belom sadar dan mesti di gaplok dulu..hehehe! Emang gak langsung dapet satu milyar, tapi perlahan semua itu akan datang secara tidak disadari *kalogakpeka*.

Lalu pemikiran “kalo kawin gak bisa having a wild life” of course! What kind of wild life do you mean? Sex bebas? (itumahsiap2 sipilis atau hiv aje),i can do my wild life ditambah skg punya suami,,uuuhh makin wild deh. We do love explore a new life dan selalu memperbaharui kehidupan liar kami dengan hal – hal seru.Ke bar dengan minum-minum cantik berduaan aja, clubbing random pas udah pake piyama atau cium2 di gua deket pantai. You can share your wild life with your partner after married πŸ™‚

Selain itu, masalah karir? Dengan gaji yang harus di share untuk keperluan dan tabungan keluarga?! I still can buy a furla *edisisombong*, buy a nepal tiket,dan berinvestasi pastinya.Balik lagi,gw gak pernah merki (kalo ini agak diragukan yah kebenarannya hahahaha) tapi pintar me-manage uang aja.Kapan harus butuh keluar uang banyak dan kapan enggak. Cuman itu kuncinya, dan balik lagi jangan pernah liat rumput (baca:tas) para tetangga, karena belom tentu yang punya LV bisa punya investasi dengan nilai jutaan rupiah atau malah gak punya apa2 sama sekali -__-Who knows? Living in big city emang banyak godaanya,sekarang tinggal pinter-pinter kita aja mau hidup kita nyaman sampai pada akhirnya sambil menikmati kehidupan bersama anak cucu atau nikmat sekarang anak2nya susah..

Apalagi sekarang yang kalian cari? Kalau memang udah ada pasangannya yang mau nikahin (kl belom ada berdoa dan usaha aja dulu ya kawan)hahaha! Jadi inget path2 heboh mengenai komen dewi motik on air di cosmopolitan yang bilang “cewe-cewe jaman sekarang itu sombong.cari cowo/suami pilih-pilih dengan alasan cari yang cocok.Selama gak mukul,gak mabok,gak judi,gak maen cewe,terima-terima aja ,cari yang cocok?sampe lebaran monyet juga gak bakal dapet” kira2 seperti itulah bunyinya (do revise me kalo ada yg salah hahaha).I can’t agree more sih kalo memang dewi motik harus komen nancep..cari yg udh punya rumah?mobil?saham? Sekalian aja kawinin duda anak 3, dapet harta gak dapet cinta..azeeeg! What else woman? We don’t have a longg time. The time is running out and so does your age.Pertanyaan yang ada di otak kalian mengenai hidup cuma bisa di jawab ketika kalian berani untuk menjalani hidup dengan step atau level yang lebih tinggi dan pastinya ujian yg lebih berat. Dan semua jawaban ini bukan dari cerita orang ataupun cerita yang gw tulis,karena tiap-tiap dari kalian punya cerita menarik yang pastinya bukan akan jadi hambatan atau akhir hidup kalian..

Heavy traffic jam all,
Mrs.prasetyo

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s