BAD EXPERIENCE AT JAVACOVE HOTEL

Tadinya males untuk nulis pengalaman ini, tapi biarkanlah menjadi pelajaran buat saya dan pembaca ThePrasstyo dengan apa yang saya alami pada saat itu.Kali ini pakai bahasa Indonesia yang baik ya gays, supaya mudah dicerna di google translate.

Saya sudah tau lama mengenai JavaCove jauh sebelum mereka menjadi overated seperti sekarang. Desember 2013, saya dan suami memutuskan untuk berkunjung ke Batu Karas dan menghabiskan dua malam untuk beristirahat disini. Selain karena interiornya yang bagus, review dari TRIP ADVISOR pun sungguh terpecaya. Kami memesan kamar dengan kapasitas maksimal 3 orang, dimana kamar dengan maksimal 4 orang sudah full booked pada saat saya memesannya di website. Rules di website pun menuliskan bahwa kelebihan satu orang di dalam kamar, diharapkan membuka satu kamar.

Kami sampai disana pada jam 7 pagi, memang kami terlalu pagi untuk check in, oleh karena itu kami mencari sarapan sambil jalan – jalan di sekeliling pantai. Saya hanya ingin melaporkan kehadiran saya dengan maksud apabila kamar bisa langsung dibersihkan kami bisa langsung check in , karena pada saat itu keadaan badan kami butuh air atau mandi untuk bisa kembali segar. Tapi pada saat itu, kalimat sambutan yang datang dari security tersebut “sudah booking? berapa orang?” saya langsung menjawab “sudah untuk empat orang” …kok terlihat aneh yah, baru sampai langsung ditanya berapa orang.. saya menuju ke receptionist dan sang receptionist masih belum memberikan ijin untuk kami check in dengan alasan masih dibersihkan.

Sekitar jam 10 kami datang kembali ke Hotel berharap kali ini kamar sudah bersih dan bisa kami gunakan, ternyata tidak.. Feeling saya mengatakan bahwa tipikal hotel seperti ini pasti on – time. Check in jam satu ya jam tersebut baru bisa masuk kamar. Dari situ kami beristrahat di mobil sambil menunggu pukul 13.00. Belum sampai jam 13.00 , kami sudah gak betah di dalam mobil akhirnya kami keluar dan duduk – duduk plus pesan kopi dan makanan kecil di ALFRESKO resto (coffee & resto di JavaCove).Jam 1 kurang 5 menit, sang staff memanggil saya ..AKHIRNYA!!! tapi ternyata itu belum berakhir, saya masih harus dihadapkan dengan sebuah drama..

Sang receptionist menanyakan berapa orang yang akan menginap dengan jujur saya jawab empat orang. Saat itu saya sudah siap2 mengeluarkan biaya tambahan untuk extra bed atau extra charge satu orang dan saya sudah menawarkan kesediaan saya untuk mengeluarkan uang untuk hal tersebut. Saat itu sang receptionist berkata bahwa di tempat ini tidak berlaku tambahan extra bed atau extra charge person (wahh hotel aneh jaman kapan ya nih?!) lalu dia menawarkan kamar yang ada di JavaCove , TETAPI semua kamar yang ada disitu sedang full booked (makin tidak ada solusi)..Saya sempat pusing (mana belum mandi, dan ngantuk berat akibat perjalanan jauh) gak ada solusi apa – apa dari pihak hotel. Sang receptionist akhirnya memberikan saran untuk buka kamar di hotel lain, langsung saya tanya “hotel mana ya mbak yang available?bisa dicariin?” dengan santai dia menjawab “wah gak tau bu” (dalam artian gak mau repot dan gak mau nyariin)..oh my God, bener – bener dibuat DUA KALI KERJA! Sebelumnya disaat sayaΒ  bener – bener pusing cari solusi , si receptionist ini bilang “Gak papa bu, satu stay diluar tapi mash bisa berkunjung kesini” ..OKAY FINE! dia tetep bersikeras untuk buat satu teman saya stay di luar JavaCove.

Sembari menurunkan otot – otot yang tegang akibat ribetnya sistem yang di hotel ini, saya mandi sebentar di kamar. Selagi lunch kami sempat mencari – cari homestay disekitar Batu Karas ini. Thank God, kami dapat satu kamar (yang memang tersisa hanya satu) dekat JavaCove. Kebetulan saya baru saja mau ambil koper teman saya kembali ke JavaCove, baru masuk ke lingkungan hotel itu udah ditanya sama sang security “sudah dapat kamarnya mbak?” ..hellloooohhh, udah gak bantu apa – apa , bawel banget nanyain terussss….saya bilang aja “udah pak!!!! gak usah ditanyain lagi ya bikin kesel”..

Sore hari saya , suami dan dua saudara plus sahabat saya ini berenang di kolam renang yang menjadi fasilitas tersebut. Untungnya disini masih ada orang baik, penjaga pool tersebut masih ramah melayani kami ber-empat. Dia sempat bercerita – cerita tentang tempat wisata disini, dan juga kejadian tsunami tahun 2006 diapun menawarkan apabila ingin bersantai malam melihat bintang, dia bisa memberikan extra waktu untuk kami (swimming pool closed at 07.30). Saya melihat sang receptionist lalu lalang disekitar pool, ntah apakah kebetulan atau memang waktunya..sesaat setelah sang receptionist itu hadir tiba-tiba air di kolam tersebut mati.. wahh mood saya jadi makin berantakan.Saya langsung menuju kamar, beres – beres mandi dan makan diluar hotel ini..

Setelah makan malam, saya kembali ke hotel..keadaan kami saat itu sungguh lelah. Perjalanan dan juga aktifitas membuat kami benar – benar ingin tidur lelap. Jam 5 pagi, tiba – tiba telp di kamar saya berdering..saya tidak menjawabnya, karena saya tau apabila saya mengangkatnya saya tidak akan bisa tidur lagi, dan deringan telp tersebut juga cukup mengganggu saya untuk bisa tidur kembali.

Breakfast pagi..saya , suami dan sahabat saya turun ke bawah. Satu teman saya yang menginap di homestay lain itu juga ikut breakfast bersama di JavaCove. Ntah kenapa tiba – tiba pada saat saya menuju kamar untuk ambil sesuatu, LAGI – LAGI si receptionist memanggil saya dengan alasan ingin memberikan receipt di tambah dengan embel – embel pesan seperti ini “Ibu sekedar mengingatkan bahwa kamar yang ibu gunakan untuk 3 orang, apabila ada tambahan mohon untuk membuka kamar lain, dan kami ada satu kamar kosong”.. DUHH! semakin lah ini amarah saya sudah sampai di ubun – ubun langsung saya bilang “Mbak, kemarin saya tanya ada kamar kosong atau tidak?!Β  katanya TIDAK ADA sampai tanggal 7 Jan, saya minta cari hotel lain gak dibantuin, sekarang saya sudah buka kamar di hotel lain baru ditawarkan, masih juga di ganggu “

Aseli hotel ini bikin saya heran..cuma bawa satu orang extra tapi udah kaya bawa BOM..berasa teroris! Gak nyenyak, gak comfy dan gak flexible. Kerugian yang saya alami bukan hanya uang tapi tenaga dan makan ati… Untuk menginap disini mengeluarkan biaya yang cukup mahal, hotel ini hotel termahal compare dengan hotel – hotel lain yang ada di BatuKaras. Memang interiornya bagus, ala – ala bali..tapi kalau keadaannya seperti yang saya alami ini sih buat saya jadi kapok. Yang paling bikin saya kesel, kamar sebelah saya bule ber4, tapi gak ditegur..kalau alasannya gak boleh “ramai – ramai” , keesokan paginya ada rombongan keluarga bawa segerombolan keluarga dan bikin kompetisi makan kerupuk di halaman hotel, dan menjadi alarm bangun pagi saya.. siapa disini yang rugi? saya atau pihak hotel dengan ketidak fleksibelannya? yang tadinya saya mau istirahat disini , malah jadi tidak nyaman karena dianggap teroris oleh satpam dan receptionist..

ENOUGH for that bad service…

Notes :

* Ternyata tidak semua review trip advisor sesuai dengan aslinya..mungkin memang salah saya yang kurang research. Hotel ini terlalu overrated! Kebanyakan yang menginap disini adalah Expat dan memang milik Expat. Saya sudah menulis review mengenai hotel ini di trip advisor, semoga mereka fair yah, post saya di approve karena sampai saat ini statusnya masih pending review.

It’s so embrassing, when you’re actually in your “homeland” and been racist by your own race. Saya kecewa, karena saya berlibur di negara sendiri tapi merasa dipenjara.

tripadvisor

Thank you for reading this experience. Semoga cuma saya yang dapat pengalaman tidak menyenangkan ini yah.. Next saya akan memberikan beberapa recomendation places to visit and stay di daerah Batu Karas.

Advertisements

12 thoughts on “BAD EXPERIENCE AT JAVACOVE HOTEL

  1. Waduuuhhh…
    Kalo baca review yg negatif, entah kenapa aku kok suka kebawa seneppp ya, Tik? Hahaha…
    Batu karas yg kamu maksud ini yg di pangandaran bukan, sih? Sebel ya, kalo diperlakukan nggak adil, padahal kita kan liburan di tanah sendiri…

    • tadinya udah mau cuek aja mbak gak mau permasalahin masalah ini..tapi sampe check out tetep aja di perlakukan seperti itu, makin panass buat nulis review nya..semoga jadi pelajaran buat kita semua yah..kalo mental orang2 kita masih begini sih,siapa yang mau travels ke negri sendiri..huff!

  2. walah males bgt ya tik sampe kayak gitu manajemen hotelnya. norak banget. kasian temen kamu jadi mesti pisah hotel gitu. lagian yaa, ga sopan banget sih mereka nanya2 gt ke tamu. gw juga udah eneg duluan itu sih kl digituin sm hotel, wong disana juga bayar kan, bukannya minta gratis. eeerrr

    • semoga ya mbak..sebenernya mungkin kalau ownernya langsung turun tangan aku rasa , they’re gonna be okay deh.plus mereka selalu ngomong “yang punya sudah tegur saya, yang punya bla bla bla…” padahal aku ngobrol2 sama warga lain yang punya kalo xmas gak pernah ada dsitu..sometimes people in here tuh gak bisa flexible gitu looh yang ujung2nya jadi bikin reseh..

      • point no 1 kenapa traveling di negara sendiri bikin bete emang krn orang2nya bo…suka pegel ati ngadepin kelakuannya, walaupun ga semua, tp tetep mayoritas begitu 😦

      • exactly. aku missed disini.. JavaCove tempel winner trip advisor, tempel the best hotel by natgeo traveler tapi kenyataanya gak ada best – best nya..padahal pas ke Nepal kemarin, semua yang winner trip advisor, memang layak jadi winner 😦

  3. Mungkin kalo gue, … gue bakalan ngamuk beneran baahahah … ya namapun bonek ya, semua yang ganggu dihajar ajah .. Thank you mbak Tika udah sharing, gue biasanya kalo gini suka iseng nginep ditempat yang gengges terus gue ganggu balik lho atas nama ‘Ben Kuapokk’ hahahah .. Tetap semangaaat Traveling mbaaakkkkk

    • Wes wes wes sing sabar..daripada memperkaya mereka jangan nginep ter.. bolak balik aja di depan hotelnya kalau bisa maen petasan..hahaha! Bahkan kemarin ada orang gitu dari luar hotel, kayanya cuma mau liat kolam renang daong..busyeett di kintili karo satpame.. *tepok jidat, tepok tangan sekali deh gw*

    • saya sih udah report di trip advisor tapi kayanyapun gak di approve..yasudahlahh dijadikan info buat yang lain aja toh masih banyak penginapan “lokal” yang bener2 menghargai lokal asli :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s