TRAVELING : YEAR-END ROARRDD TRIP 2013

Haiiii….! Apakabar dunia? long time no see dan nge post yah.. bagaimana liburan Christmas dan Akhir taun nya? Gw seneng banget liat isi timeline blog, path, dan instagram semua muka bahagia banget lagi jalan – jalan..hihihi! Tapi bagi yang lagi gak kemana – mana kita gak bermaksud bikin sedih loohh.. di rumah leyeh -leyeh pun precious banget (itu yang sedang gw perlukan sebenarnya).

Liburan akhir taun kali ini gak terlalu jauh mainnya, tetap anti mainstream alias membolang! Sempat dibuat pusing karena beberapa tempat tujuan yang kita mau hotel – hotelnya udah pada full booked (gila ya, semua orang Jakarta kayanya memadati seluruh penjuru daerah). Kali ini saya dan kawan – kawan yang notabennya cuma berempat tetap kekeh melakukan perjalanan jauh menuju batu karas yang perlu waktu sekitar 10 jam (2 jam lagi udah bisa sampe Jogja nih cints).

Tempat ini memang udah lama ditemukan oleh Bapak Bolang. Dari sepuluh tahun yang lalu doi udah penge banget kesini..hahaha! Tapi baru bisa kesini disaat last minute decision gak tau mau kemana (lagi). Trip Kali ini memang yang kita kejar adalah kebahagian sensasi roadtrip, maklum sahabat gw yang baru pulang dari jepun ini paling lama roadtrip 6 jam (dan itupun pas kami di Nepal) , kali ini mau coba lebih heboh lagi di 10 jam..hahaha!

Dimanakah letak batu karas ini? pantai pasir hitam ini, letaknya berdekatan dengan Pangandaran. Benar – benar 1,5 jam dari Pangandaran. Memang kurang terkenal dikalangan tourist, tapi sangat terkenal untuk para party people, surfer dan traveler. Kalau masih clueless tentang batu karas? tau Green Canyon kan? nah salah satu patokannya adalah tempat ini karena letaknya sangat berdekatan.

Memutuskan untuk roarrddd trip,kami baru memulai perjalanan bolang ini pada tanggal 24 December 2013 di malam hari (abisnya bisa gak bisa dapet cuti lama – lama nih). Anyway, berhubung cumamih ahlinya perjalanan jarak jauh, doi sudah memperkirakan berapa waktu yang dibutuhkan untuk kami bisa sampai di Batu karas. Keputusan cumamih tepat sekali, berangkat jam 10 Malam sampai disana jam 7 pagi, jadi bisa lihat matahari pagi di pantai. Mari kita lihat “hotel” berjalan kami selama 10 jam..hahaha!

IMG_2681

Caravan Wannabeh. Directed by Mr.Prasstyo si tukang packing πŸ˜€

Sesampainya di Batu Karas, ternyata kita belum bisa check in jadinya menyempatkan jalan – jalan sebentar di sekitar pantai dan nyari sarapan (indomie #best). Sampai sudah selesai nyarap , kami (TETAP) belum bisa check – in katanya sih harus sesuai dengan jamnya. Akhirnya, kita tidur dulu di mobil yang sudah di set ala – ala caravan ini (jadi pengen bikin caravan beneran deh..seru kali ya?)

Gw booked sebuah hotel yang letaknya memang strategist. Interiornya yang bagus serta vibe nya yang ala – ala Bali. Pertama nyampe sini, berasa di Bali banget.. tapi ada beberapa insiden yang membuat gw kecewa sama hotel ini yang katanya jadi winner trip advisor dan nat geo..PRET! Review in another post ya gays ..saya mau curhat totalllllll….hahahaha!

Setelah berdrama kumbara bersama orang – orang ini akhirnya check in dan langsung cari makan untuk late lunch..untung udah makan indomie jadi lapernya masih bisa ketahan deh. Beberapa tempat disini, mengingatkan gw dan cumamih akan sebuah tempat di Bali , Padang Bai. Sebuah desa nelayan yang kehidupannya down tempo berat. Beberapa resto atau warung disini menjual makanan seafood (yalah, desa nelayan gitu). Mungkin karena disini desa nelayan, semua seafood yang kita makan sungguh fresh! Beberapa resto disini menjual fresh seafood dengan rasa gak ada yang FAILED..hahaha!

Resto pertama yang kita kunjungi adalah … Bayview Seafood Resto! Yang membuat kita surprise adalah, yang punya bule dan lancar berbahasa indo..hahaha! Nampaknya daerah ini sudah dibidik oleh para expat (lagi – lagi)

Bayview Seafood Resto

Bayview Seafood Resto

BTK1

The Foooodddd

Makan Puas Total, dengan porsi yang selebai ini cuma abis IDR 200,000 untuk 4 orang (harga ini udah plus beerΒ  gede dua botol). Setalah makan sampe kenyang bego akhirnya kami kembali ke hotel, karena memang masih tepar akibat perjalanan jauh. Hari itu memang aktifitas kami gak terlalu banyak selain makan-minum-makan dan ditutup dengan berenang. Hotel tempat kami menginap sebenarnya cozy banget, kalau gak pake tragedi ngeselin..tapi ya kita mah adu cuek – cuekan aja diintai bagaikan teroris..yang penting tetap enjoy holiday..

photoAfter berenang – renang ketepian (maklum pantai di batu karas memang bukan buat pantai leyeh-leyeh, lebih kepada pantai surfing) , sorenya langsung tepar (yalah baru tidur beberapa jam doang) Mana ada adegan kolam renangnya dimatiin sama si embak – embak receptionist yang nyebelin itu.. hadehh kenapa banget yah?! gw dah bayar mahal loh tanpa pake voucher dan diskon untuk hotel ini tapi biarlah berlalu.. yang penting mamang poolsidenya baik hati dan super ramah.

Hari esoknya kami sudah plan untuk pergi ke tempat mainstream dimana seluruh turis datang kesini. Yes, Green Canyon-nya Indonesaaa ada disini.Kebetulan dari Hotel kami ke tempat tersebut hanya butuh waktu sekitar 20 menit by car (harusnya bisa lebih cepat, tapi beberapa jalan disini banyak yang rusak dan berlubang jadilah butuh waktu untuk jalan pelan – pelan). Sesampainya di parkiran Green Canyon..Waduhh! Kok ya banyak amat bus pariwisatanya..ternyata! Yak benar penuh sekali teman – teman di tempat ini, tapi sayang kalau sudah kesini gak liat sang Green Canyon yang heitz ituh.. jadi kami insiatif untuk ambil nomor terlebih dahulu sambil nunggu giliran kita makan dulu di daerah sekitar. Lumanyun banget kalau nunggu disitu , wong kita dapet nomor 266 sedangkan itu antrian masih ada di nomor urut 191..bhay bhay!

Akhirnya kami menemukan sebuah resto yang kece dipinggir sungai.Sebenernya sih udah naksir pada saat sampai sini, karena letaknya bener – bener di entrance depan tempat pengecekan tiket (masuk kawasan ini kalian bakal dikenakan beberapa biaya seperti biaya untuk retrebusi sampah, keamanan, dan kendaraan/transportasi). Jadinya, kita menepi ketempat ini sambil menunggu antrian kapal menuju green canyon. Datang ke tempat yang namanya sesuai dengan letaknya alias RiverSideR, para staff nya sangat ramah menjamu kami ber4 (beda banget sama hotel yang gw datangi), tadinya dikira kita mau nginep karena ditawarin kamar yang harganya 900ribu / malam untuk 5-6 orang capacity-nya (langsung sakit hati compare sama hotel ngeselin itu) , tapi akhirnya malah bisa jadi informasi baru mengenai hotel ini buat next trip bareng – bareng bolang lainnya. Ulasannya di next post yah πŸ™‚

Disinilah kepuasan bapak bolang terpenuhi.. doi abis – abisan disini main kanoe.Kebetulan resto ini punya, dan si mamang baik hati meminjamkan si Konoe dengan biaya IDR 25,000 per kanoe..sungguh! Tempat ini surga banget buat kami semua.. Pada saat ngobrol – ngobrol si mang Elie (our saviour) si mamang ngajakin kita buat tour trip ke Lagoon , tempat pertemuan air sungai dan air laut, dan perjalanan menuju kesananya berasa lagi di Amazon. Berhubung kita sudah terlanjur beli tiket boat trip to Green Canyon, sambil mikir – mikir lagi kita melakukan trip ke Green Canyon terlebih dahulu.

BTK4

Pas banget..selesai makan..selesai pun antrian panjang itu! Ternyata antrian kita udah kelewat, untung sih udah makan sampe plus main kanoe dulu .. Sampai di pintu masuk antri kapan Green Canyon tinggal nunggu satu antrian, dan langsung cuss untuk lihat sang diva-nya batu karas dan pangandaran ini..

IMG_2601

Hello To The Canyon

Selama perjalanan ke Green Canyon ini banyak banget nemuin biawak lagi berenang ataupun berjemur..huaaa mini komodo hahaha! Aktifitas di daerah ini sebenernya banyak banget, bisa body rafting, bisa kanoe, berenang – renang di sungai tapi berhubung lagi ruamek banget kaya cendol dari pada ke jedot – jedot sama orang lain, jadi kita memutuskan untuk skip body rafting dan balik lagi ke tempat mang eli/RiverSideR untuk boat tripping to the lagoon πŸ™‚

Here We go, our boat tripping to the lagoon…

Sunset on the boat

Sunset on the boat

Chilling in the lagoon

Chilling in the lagoon with mang Eli

My Kind Of Lost Moment

My Kind Of Lost Moment

Sungguh beruntung dapat bertemu si Mang Eli ini..kalau gak sih, kayanya kami cuma bergelut pada drama kumbara di hotel. We’d glad to meet him , sesudah boat tripping ini kami masih diberikan waktu untuk santai – santai di gazebo RiverSideR plus makan malam..eh setelah makan malam selesai malah dikasih pisang goreng gretong disini..Benar – benar penyelamat liburan sekali yah..

Short trip kali ini walaupun memang tidak se-wah itu tapi happy banget. Terutama ketemu lagi sama “orang sakti” daerah ini, jadi tau cerita – cerita disini dan bisa explore daerah yang memang belum terjamah oleh para wisatawan..salah satunya lagoon/ muara sungai green canyon ini, dan pulau madasari. Liburan murah, yang hanya memakan biaya sekitar 1 juta per-orang (sudah include bensin,tol, hotel, transport kapal , makan), mungkin kalau gak nginep ditempat kekecewaan itu bisa kurang.tapi biarkan jadi pelajaran yes buat kita semua…

Yuk lanjut cerita hotel super kecewa di post selanjutnya.

Happy Holiday πŸ™‚

Advertisements

7 thoughts on “TRAVELING : YEAR-END ROARRDD TRIP 2013

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s