Karena Hidup adalah Pilihan..

Menelusuri beberapa timeline di Path maupun twitter yang isinya hanyalah berita sumpah serapah jalanan jakarta yang menajadi jahannam gara – gara beberapa wilayahnya lumpuh akibat banjir , tercetuslah tulisan ini..hahaha! Gak usah berat – berat lah yah metode pembahasannya, cukup pake cerita sampah kyu ini..hahaha!

Dari jaman pacaran sama cumamih, si pak bolang ini selalu bilang begini setiap gw mengeluh “Hidup itu pilihan , mati udah pasti…” (dengan logat cuek sok cool nan gengsi tapi aku cinta) sampai di titik pada hari ini gw menulis topik ini. Mengeluh adalah salah satu typical makhluk Tuhan yang bernama manusia..apalagi yang tinggal di Jakarta pasti tauk banget apa sebabnya selain stressnya jalanan dan keosnya public transport di Ibukota tercinta ini.

Tahun 2011 awal, dimana gw baru fresh – fresh nya graduate dari luar negri dan kembali ke Jakarta dan langsung bekerja di Advertising Agency, gw mengalami culture-shock. Tidak hanya itu, gw juga mengalami traffic-shock. Pertama shock karena sok – sokan langsung kerja di Ad Agency (tanpa pake embel – embel libura dulu tancap kerja *maklum semangat bingit cari doku*). Selain itu jalanan yang gw tinggal selama tiga tahun sepertinya mengalami keadaan yang sungguh “mengagumkan”. Dulu pas jaman gw SMA (di Puloraya) berangkat dari rumah eyang (di Pejaten) jam setengah 7 masih bisa sampai di sampai jam 7 di sekolah. Sedangkan, pada saat pertama gw bekerja, berangkat jam setengah 7 (dari pejaten) sampai di kantor (SCBD) jam 8 .. gak telat sih, cuman seteresss gilakk macetnya. Di tambah pas jaman kuliah sekolahnya ala – ala di sub-urb gitu,ย  mana lagi developing jadi isinya baru dua apartment plus hutan..hahaha! Jadi yang namanya nemu mobil udahbisa dibilang anugerah karena saking sepiknya, ke kampus juga cuma 5 menit naik bus (huff hidup jaman itu indah sekali). Jadi bener – bener super shocked melihat jalanan Jakarta yang isinya mobil dan motor.

Hari demi hari berlalu.. tahun demi tahun pun berjalan (asik bahasanya yak, kaya orang bener ajaa :P) keadaan jalanan masih gitu – gitu aja malah makin parah. Semakin hari semakin sumpah serapah terbit di social media, nangis di jalan sambil nyetir, pokoknya bikin gilaakk..

Gw gak diem aja.. beralih profesi pun gw lakukan. Resign dari kantor periklanan, lalu membuka clothing line dan menjadi freelance juga sudah gw jalankan..tapi hasilnya? tetep aja facing the hell of the street and it doesn’t grow my business career too.

Menikah bersama cumamih yang tipikalnya super militiaa inipun kehidupan gw dibuat untuk memilih untuk lebih pasrah untuk menghadapi jalanan jakarta. Ditambah tuntutan hidupun semakin bertambah dong.. ya jadinya harus bertambah pula kerjaan gw dimana harus punya dua tangan kanan dan kiri (side job & main job). Dimana notabennya berarti gw harus menantang Jakarta lebih keras lagi. Si cumamih sebenernya sudah wanti – wanti untuk gw tidak bekerja karena doi takut gw gilak sama jalanan Jakarta, tapi gw akan lebih gilak lagi kalau cuma bengong do nothing di rumah..hahaha!

Setelah hampir empat tahun bergelut dengan drama jalanan di Jakarta. Sekarang gw dan cumamih memutuskan untuk memilih aktifitas kehidupan gw lebih pagi. Dimana kami berdua berkorban untuk berangkat lebih pagi dan tidur di parkiran deket kantor sampai “bell” masuk kantor pun bunyi (alias alarm handphone). Solusi tersebut yang merupakan solusi yang lumayan membantu gw dan cumamih menghindari macet ya (tapi gak berlaku kalau lagi ada bencana gini yah)..tapi setidaknya gw gak butuh waktu berjam – jam di jalan untuk nangis lagi meratapi nasib macet Jakarta yang jahanam. Sekarang cukup paling tidak setengah jam gw bisa sampai dari Bekasi ke Sudirman tempat gw bekerja. Gak kena macet dan bisa bobok di mobil..hahaha!

Pilihan itu yang sekiranya menjadikan solusi sementara untuk gw menghindari stress, i mean salah satu ke sutrisan gw yaitu macet. Yaaa..mungkin memang gak setiap orang bisa menjalaninya karena mungkin aja waktu pekerjaan yang kalian punya super heboh (seperti baru pulang lembur jam 3 pagi). Mungkin selain itu untuk gak habis waktu di jalan kalian juga bisa memilih dengan berkorban nge kos atau sewa apartment di dekat kantor tapi yaaa memang harus bekorban dengan mengeluarkan budget lebih dan tentunya pilihan tersebut gak bisa diterapkan untuk duo bolang (udah keburu nyicil kpr cintsss)., salah satu pilihannya ya memang berangkat lebih pagi.

Hidup itu memang pilihan.. mau pilih susah diakhiri dengan senang, atau senang – senang terus akhirnya susah?

Buat semua para pejuang hidup..semangat!!!

Cheers,

Mrs. Prasstyo

 

Advertisements

7 thoughts on “Karena Hidup adalah Pilihan..

  1. Emang jalanan Jakarta tuh setan banget deh. Gue di Jkt kirain bisa maen maen kesana kesini, shopping sana sini, gawol sana sini…Tidak ternyata saudara saudara. Ngimpi bgt! Udah sukur bisa ke 1 tujuan, ambisius bgt mau jalan2x…kena macet 3 jam mau pulang ke rumah. Seminggu gt terus, sumpah gue tobaaatt!! Parah bgt emang ga manusiawi abis. Kebanyakan orang kebanyakan mobil, jalan ga nambah. Pas pulang ke rumah (holland) rasanya seger bgt naek sepeda lagi hihihi. Hangin’ there tika!!

    • hahaha lucky you pie! My life,my works and my business are here..i just cant deny that “I am intoo” Jakarta..segitunyaah hahahaha! Tapi untuk pensiun gw gak akan memilih kota jahanam ini untuk hidup sih..bung nabung biar pensiun dengan damai hahaha..bersabar dan pasrah ajalah anaknya hahaha..

  2. Haduuuhhh, kalo jekardah aku emang minta ampuuuunnn sama macetosnya, Tik. Aje gileeeee….! Jaman masih kuliah tahun 97-2000 aja, di daerah kemanggisan situ aja udah ajibbbb lalinnya, apalagi sekarang, yak? *horror*
    Eh, jadi sekarang berangkat dari rumah jam berapa, nih? Waduh, kebayang deh ah, tidur di parkiran. Bekal bantal dan selimut dong, cyiiinnn….! ๐Ÿ˜†

    • tiap taun nambah padet cyiin..berangkat telat 5 menit bisa telat kantor sejam mbak..apalagi minggu2 ini banjirita dimana mana makinan ganas..di mobil udah sedia bantal,pasmina sama kacamata hitam supaya nyenyak boboknya tanpa gangguan sunlight mamalemon hahahaha..demi sesuap nasi yah..disabarin ajuah hahahaha!

  3. Aku pertama kali kerja di Jakarta sempat ‘disorientasi’ waktu & jarak (eh bener gak ya ini istilahnya haha), jadi janjian sama temen, nanya lokasinya dimana, trus temenku bilang, deket kokkk 30 menitan juga nyampe, pas dijalanin yang ada sejam lebih juga, ternyata 30 menit itu versi ga macetnya, versi macet ya lebih lama lah ya, haha bikin sutris emang ya macetnya jakarta ituuu..

    btw, mba tika jadi pergi jam berapa dari rumah?

    • hahaha bener yah 30 menit kl gak macet itu kalo macet bisa jadi berjam2 loh..gilingan pedong! Aku sih setengah 6 aja tapi banjir begini ake memajukannua jadi jam 5.15..udah gak ada deh istilah nyatok, ngeblow..bisa keramas aja udh syukur hahahha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s