Namanya Juga Anak Tarki..

Sebenernya setengah – setengah ingin membahas almamater tercintah gw ini. Selain takut salah ngomong dan di hujat para kaka-kaka ataupun adik-adik alumni yang baik hati dan garang (sama seperti saya) tapi saya ingin berbangga hati menceritakan betapa berjasanya sekolah ini dengan kehidupan saya sekarang (sama juga pastinya dengan kaka dan adik alumni sekolah homogen di bilangan Jakarta Selatan ini).

SMA Tarakanita 1 , Puloraya. Yang katanya selalu banjir , yang katanya isinya cewe – cewe garang ..That’s what outside people think about us πŸ™‚ Banjir, ya sih.. itu yang menjadi kebanggaan kita..hahaha! Sekolah mana lagi coba yang bisa punya perahu karet dan juga jet-ski (baca : abang ojek dengan motor nge-thirll) di kala banjir. Tetapi apakah kalian tau di kala banjir melanda, kami tetap harus masuk sekolah walaupun itu harus melalui air – air yang bercampur selokan dan rok – rok yang harus dijinjing amal bagi para abang ojek dan preman gang langgar. Tanpa pandang bulu, anak nomor dua orang terkaya di Indonesia, sampai anak nya Bapak Gigih (alias bapak gw yang bukan siapa – siapa hahahaha) tetap harus melakukan hal “ngobok” (yang sama) untuk menerjang banjir ini, karena apa? karena kami gak mau ketinggalan gosip (alasan pertama) dan karena kami males untuk ikut ujian susulan karena kami menganut prinsip (lirik) kebersamaan..hahaha! Percayalah ujian susulan di Tarki adalah hal paling nyebelin se-dunia. Dari sinilah saya (dan mungkin anda para alumni) belajar untuk bertanggung jawab dengan pekerjaan, dengan apapun halangannya, tetap harus datang ke kantor. (kecuali kalau kondisinya di kepung banjir dan stuck gak bisa kemana-mana ataupun dapet mandat dari HRD “kantor diliburkan” )

Disinipun kita belajar bersama untuk menjadi yang optimis, ambisius dan yang paling hitz (tentunya dengan segudang prestasi yang ada). Menjadi optimis , ambisus dan berprestasi itu jelas diraih dengan adanya kerja keras dan yang paling penting adalah bisa fokus. Sewaktu SMA, gw inget banget dimana 3 tahun itu terasa cepat karena setiap tahunya pasti selalu dituntut untuk bikin acara sekolah. Apalagi saya dulu salah satu anggota OSIS, yang setiap tahunnya punya kewajiban untuk bikin acara tahunan atau pentas seni (yang menjadi ajang pentas bakat, dan juga ajang pengaturan waktu paling sulit untuk para panitia). Saya inget banget, jaman SMA seperti itu dari pagi sampai malam urusan saya banyak banget (kalah juga sama jadwal ogut sekarang). Pagi – sekolah, Siang – izin meeting sama sponsor, Sore – tetep disempetin les mata pelajaran, Malam – meeting kordinasi dengan seluruh panitia tim. Diantara jadwal tersebut, saya masih bisa nyempetin latian band malam hari (ini yang paling saya ingat) di jam 12 bersama tim marching band untuk acara yang sangat menjadi kebanggaan sekolah kami dan tentunya besok pagi hari tetap harus sekolah lagi. Kalau ditanya darimana energinya? saya juga gak tau..yang jelas hal tersebut sepertinya seems impossible untuk dilakukan di umur – umur segini #jompo . Hal itu mungkin gak hanya terjadi pada diri saya yang sibuk jadi Osis, mungkin mereka yang ikut tergabung dalam KORPS PUTRI TARAKANITA, tim cheerleader & dance , tim art, tim basket , beserta tim lainnya. Kami punya satu visi, satu tujuan untuk dapat meraih kesuksesan bersama – sama. Itu yang saya salut dari sekolah homogen ini, gak ada matinya..

Masalah senioritas yang sampai saat ini masih aja dibahas, Yang katanya melanggar HAM, yang katanya menganggu psikologis anak.. kayanya itu terlalu berlebihan deh. Ya.. emang sih, kita semua yang keluar darisini punya “gangguan jiwa” hahahaha, tapi bukan karena dari senioritas itu sendiri karena memang kami sudah terdidik untuk (terlalu) mandiri, blak – blak an alias bodo amat sama omongan orang lain dang yang terpenting berprestasi..ahaha! Prinsip hidup kami disini “just be yourself” , apapun usahanya, apapun omongannya yang penting sukses. Se-berdarah apapun perjuangannya, se-tercaci-maki itu prosesnya tetapi kami selalu memperlihatkan hasilnya. Di antara senioritas yang ada kami belajar untuk hidup dari bawah, hidup susah diantara ketakutan untuk jalan ke kantin, hidup susah karena gak bisa ke mall takut ketemu senior dan hidup untuk kompak dengan teman se-angkatan se-penanggungan. Karena begitulah hidup, kita gak akan selamanya jadi raja, gak selamanya berkuasa, karena awal hidup perjuangan semuanya terbentuk dari enol. Terbukti dengan perjuangan saya dan cumamih yang lagi merintis keluarga kecil ini benar- benar dari bawah, yang rasanya setiap hari seperti dipecut, yang rasanya every single peny si worth to save. Ya, karena kami sudah terbiasa sejak kami di SMA (kebetulan SMA cumamih juga dari SMA homogen seberang) dimana selalu merasakan susahnya jadi junior , sudah terbiasa sejak dini..ahahahaha!

Saya merasa bersyukur waktu itu Ibu saya masukin anaknya kesini, dimana saya sungguh belajar banyak di masa SMA saya. Masa dimana katanya lagi mletek – mleteknya, masa dimana lagi mencari jati diri. Ya, dimasa itu saya mendapatkan kedewasaan dimana saya menjadi yang sekarang. Masa belajar tentang kehidupan yang tidak akan pernah ada hentinya.

Mungkin diluar sana, ada yang sepengalaman dengan saya tapi bukan lahir dari sekolah ini Tapi percayalah, ketika kita menghadapi kehidupanΒ  yang berat, berkat didikan sekolah seperti ini kita tau solusinya harus seperti apa dan bagaimana menanganinya. Sekolah bukan hanya masalah pendidikan, tapi masalah pengenalan diri, management waktu dan juga berlatih untuk melihat realita hidup . Sayapun setuju dengan tulisan mbak Laila di rubrik di momiesdaily , bahwa sedini mungkin kita harus memperlihatkan kepada anak – anak kita (walaupun ogut belum punya anak ya gays) realita kehidupan, bahwa ada sisi kecewa, sisi susah, karena itulah hidup. Jangan terus menerus jadi raja.

All-girls’ schools are weird and wonderful places.

notes:

This is just a thought, kalau ada yang salah – salah silahkan direvisi , tapi tidak menerima revisi lebih dari tiga kali karena klien akan di chagre double *penting*

Have a good day!

mrs.prasstyo

Advertisements

42 thoughts on “Namanya Juga Anak Tarki..

  1. Hah, anak Tarki ternyata lol. SMA emang masa2 digembleng, dan nothing beats high school.
    Ngomongin all-girls’ school dulu pas masuk aku bencik setengah mati rasanya depresi semua cewek, dan malah ujung2nya ngecengin Romo (ya Tuhan…garing bgt e tp sumpah Romo nya ganteng sekaliii) tp 2 tahun terakir malah gak mau lulus karena cinta mati sma temen2 sperjuangan.

    • Nahhh!! yang dikecengin cuma itu yah..dulu aku pernah pie ada cowo ke sekolah satu lantai teriak “bugilin” pdhl sebelahnya ruang suster hahaha abis itu lgsg di suruh pulang sore.. malah tambah seneng #lahpiye

  2. Ooo Mba Tika tarki dulu? Emang tarki strict banget yaaa hahah temenku banyak anak tarki sama pl, dulu mau masuk situ gajadi krn keterima di negri yg dipengenin hehehe

  3. Bersyuukuuuurrr banget dulu sekolah di Tarki dan ngerasain susah senang senasib sepenanggungan dan banyak dapat “friends for life” dari sekolah kita tercinta itu…
    Setiap orang pengalamannya emang beda, tapi saya nggak yakin bahwa ada sekolah lain yang bisa menelurkan alumni kreatif, mandiri, ambisius, gokil tapi tetep berprestasi kayak sekolah kita. Hahah.. (mungkin ada sih.. cuma lebih bangga aja sama sekolah sendiri).
    Buat yang masih sekolah di Tarki dan merasa kayaknya beban hidup tu kayaknya beraaatt banget, tenang aja…manfaatnya akan terasa setelah lulus. Dari hari pertama masih kuliah aja udah kerasa kok.
    Viva Tar!!

    ps: salam kenal πŸ™‚

  4. Baca tulisan ini bener2 ngingetin jaman sekolah. Saya dulu di SMK nya…tapi sepertinya beban kehidupannya sama persis seperti yang diceritakan di atas. Mulai dr belajar jam ke 0 alias jam 6 pagi dah nongkrong di kelas belajar akuntansi 4 jam smp berasep kepalanya…belm ekskul yg kakak kelasnya galaknya ngalahin militer, belom ulangan dan tugas sekolah bejibun…dan saya bersyukur krn akhirnya di dunia kerja dan lainnya bisa menjadi pribadi yg kuat, ehmmm galak dan tegas…gk manja dan menye menye…. viva Tarakanita…

  5. Wakakaakk!!! Love your post! Thanks to Nadya Prayudi (sorry pake nama lengkap, Nad, kan ini credited to you yaak), jadi bisa baca tulisan ini.
    Walaupun tidK mengalami senioritas tapiii teuteuubbb di jaman gue ngeriikkk kalo ketemu senior di tangga hahahahaa… Mana pernah nyerempet mobil senior!!!

    Bersyukuuurrrr diberi kesempatan dan hak mengaku ‘guee anak Tarki’ daann…sampe sekarang paling bangga kalo ketemu kenalan baru lalu dikenali’ sbg ‘pasti anak Tarki ya, dulunya’ waahhh rasanyaaaa…bangganyaaaa hahahahah!!
    Sekali lagi thanks Mrs Prassetyo, u made my day πŸ˜€

  6. GIRL POWER!!!

    Bangga menjadi bagian dari ‘da SISTAHOOD’,,,
    Macam waktu gak bergerak rasanya,, kalok dah ketemu sama ‘anak Tarki’,,, hahaha,,, dan serunya, pertemanan lintas angkatan pun lancar jayaaa.

    Mudah2an SMU/SMK Tarakanita tetap melahirkan perempuan2 TANGGUH.

    thankyou MrsPrasstyo.

  7. Toss juga ahh! Couldn’t agree more!
    Yeapp itu semua mmbantu pmbentukan kita semua jadi diri kita sekarang… Karyawan kah.. Manajer kah… Wiraswasta kah… Full mom kah..

    Mo nambah dikit ah.. Gerakan obok2 n angkat rok juga antara lain karna ga mo Kalah ama sang Suster yang udah dengan gagahnya “nymplung ” duluan!

    Semoga kualitas almamater kita tercinta tetap terjaga baik..!

  8. HAhaha…. bener2 bikin ketawa n inget masa2 dimana nyuruh satu kelas pulang krn banjir tyt ada satu penghianat yg tetep masuk, akhirnya diskors smua gak bisa ikut ulangan praktek biologi πŸ˜‰
    Sekarang kira2 kl senior marahin juniornya masih pake kata2 ” Matanya gak belanja ya” sambil treak bikin kuping pengeng… Dahsyat banget tuh kata2, ampe pas kuliah ada senior ngomong gitu gw cuma mikir pasti ini anak Tarki juga n tyt bener :))

  9. ada satu lagu yang selalu aku ingat, “There is a joy joy joy joy joy in my heart ~~~~~!!!”
    Kangen suster Franceline huhuhu…

    Hallo tarkiers πŸ˜‰ (yang ngga pernah pakai mbak-mbak-an biar beda angkatannya jauh hahaha)

  10. Saya paling suka ngerasa lucu deh kalo ada orang bisa cari manfaat dari senioritas :))
    Kayak harus “nyadar” kalo hidup itu susah & harus mulai dari bawah dari senioritas gitu… Nih advice buat nyadar hidup susah, coba kerja deh. Hidup dari bawah kan. Kerja harus mulai dari bawah. Ngapain pake senioritas buat “belajar” hidup susah :))
    Yang saya paling ga ngerti itu, orang bisa ada hak buat nge bully gara-gara lebih tua aja. Oh bahasa nya bukan nge bully deh, tapi “ngedidik” kan kata situ senioritas itu buat “belajar” hehehehe. Anyway, paling ga ngerti kenapa orang lebih tua punya hak buat ngatur yang lebih muda gitu. Mau d respect atau di takutin toh? Lagi pada pengen jadi Blair Waldorf (referensi -> Gossip Girl) semua yah? :)) Saya maklum sih kalo misalnya ada orang yang jabatan nya tinggi kek atau lebih berpengalaman dll trus otomasi posisi nya di atas kita kan, nah itu saya ngerti. Tapi saya ga ngerti nya senioritas itu karna “umur” gitu loh, orang jadi posisi nya di atas kita & jadi bisa ngelarang ini itu yang ga masuk akal.. :))

    FYI, saya pernah dibully senior dan ngebully karna ngerasa “senior”, jadi saya bukan asal bilang pendapat tanpa latar belakang senioritas juga heheh.. Ini mungkin saya aja yang aneh, tapi pas dibully, saya nya malah ngelawan gara-gara gasuka aja dibully karna alesan pengen di hormatin.
    Nah pas saya ngebully itu karna ikut-ikut an aja dan mungkin pengen cari sensasi aja. Dan abis itu saya mikir itu salah satu tindakan bodoh yg pernah saya lakuin & saya nyesel. Tapi belajar dari pengalaman aja sih heheh.

    Ini maksudnya saya, saya cuman mau ngasih tau pendapat saya aja, bukan mau nyerang. Sorry yah kalo misalnya keliatan nyerang, emang saya orang nya sarcastic. Kalo situ ngedukung senioritas yaudah, saya respect juga. πŸ™‚ Kalo menurut situ, senioritas bikin anak-anak biar kuat sama “keras nya hidup”, di saya senioritas itu bikin saya tau kalo saya bisa stand up buat diri sendiri.
    Kalo mau apus komen nya, apus aja gapapaa! Bye! πŸ™‚

    (Oh btw, saya SD nya aja yang di tarki. Hampir masuk SMP tarlim tapi karna lokasi nya jauh jadinya gabisa. Trus lucu nya, ada kakak kelas yang nungguin mau bully saya gitu, dia dendam kayaknya gara-gara saya toyorin kepala nya buat makan rumput, abis ngeselin dia mau sok sok berantem lol..)

    • Hallo Marry,

      Thank you looh udah mau sempetin baca blog ini plus repot2 nulis panjang2…Mungkin bisa dibaca lagi kali ya tulisan saya ini, tidak fokus melulus membahas tentang senioritas atau pembully-an seperti yang anda maksud. Saya cuma cerita perjalanan hidup saya sehingga saya bisa survive salah satunya karena saya di didik di SMA TARAKANITA 1 PULORAYA. Saya gak tau deh kalo SD atau SMP Tarakanita itu (walaupun saya juga lulusan SMP Tarakanita), TARKI juga gak yah?! Kalau yang SMA Di TARAKANITA 1 PULORAYA pasti tau sejarah singkatan TARKI πŸ™‚ . Coba bisa dibaca lagi kali yah , jangan cuman judulnya aja. Di TARKI saya ini juga gak pernah mengalami kekerasan atau apapun yang namanya di bully (gak pernah saya liat pun temen saya ditoyor senior, digebukin, dicincang atau digaantung). 3 Tahun lulus dari TARKI kulit mulus tanpa bopel – bopel..paling banter juga cuma diteriakin senior.. maklum lah namanya juga cewe banyak cingcong kan.. hahahaha!

  11. Pingback: Senior High Memories…….! | thisismyplayroom

  12. Salam kenal kak!

    Wah jadi kangen SMA, beruntung sempet bisa ngalamin semuanya dan bisa dapet semua manfaatnya. sekarang semuanya udah gak ada kak, cuman para alumni yang bisa kenang. udah mirip sekolah biasa dan banyak yang kelas 2 atau 3 nya keluar karena nyatanya yang datar-datar aja malah ngebosenin, murid barupun jadi sedikit huhu mungkin karena jaman semakin lama semakin nganggep yang kayak gitu dibilang ngebully kali ya……. idk. padahal sayang bgt dan ini semua yang buat lulusan SMA TARAKANITA 1 PULOR RAYA jadi perempuan yang beda dari pada yang lain. lagi pula siapa bilang kita ditoyor, dibully gitu, keluaran TarQ malah cantik-cantik loh (hahahaha narsis dikit).

    btw, peper udah ga diterusin lagi dan beberapa tradisi udah hilang. so sad 😦

    • Wahh.. beritanya kok sedih banget.. tapi pentas seni , acara basket taunan , sama kompetisi drumb band masih berjalan kan? gak papa yang penting aktiftias sekolah yang dirasa bisa jadi pacuan untuk belajar management waktu itu masih ada.. Tetep semangat yah! Peper gak ada? bikin aja ngumpet – ngumpet..hahaha! πŸ™‚

      • Salam kenal juga kak! Saya juga alumni TarQ. Saya engga tau alasan sekolah persisnya apa acara2 sekolah jadi berkurang banget. Jawabannya mrk tuh pasti adaaaa aja. Yang jelas sekarang udah ga seasik dulu lagi. Soal alumni ga boleh masuk, katanya sih biar ga ganggu kegiatan belajar mengajar. Soalnya kl alumni dateng pasti berisik gt krn pada heboh. Kalo mau dateng bisa, tapi harus punya tujuan yang jelas biar ga ditahan di depan gerbang

  13. Ahhh pengalaman jadi anak TarQ gak ada matinya deh…sampe setua gini (Alhamdulilah masih keliatan ky anak SMA sih )…banyak bgt bekal yang didapat dari TQ terutama menghadapi kegarangan dunia kerja….Thanks to TQ yg udah bikin gw cuek, PD, gak gampang nyerah, gak peduli sm omongan orang dan mandiri….Sekolah homogen emang sound weird and boring…but you never guess what you’ll learn from it…VIVA TarQ!!!…always proud to be part of you.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s