Daily Diary : Cari Palette Bekas Yuk! #recyleproduct

Yak kembali lagi dalam urusan rumah dan baru bisa menyempatkan kembali menulis di blog ini setelah kemarin rempong sama urusan kerjaan kantor yang akan di tinggalkan..

Disaat orang – orang heboh potong kambing dan berhari kolesterol, gw dan cumamih malah sibuk untuk urusan cari “harta karun” buat rumah. Kebetulan weekend ini cumamih ada di Jakarta (setelah lagi – lagi baru balik dari korea),langsung lah kami melakukan quality time dengan mencari printilan interior untuk rumah . Mungkin beberapa pasangan, urusan interior somehow diserahkan kepada para istri atau malah mungkin langsung di serahkan ke Interior Designer mereka yang sudah di pilih. Tapi hal tersebut gak berlaku buat The Prasstyo, Ibu dan Bapak Bolang ini (baca : dua2nya rempes) ikut andil dalam pemutusan interior dan furniture apa saja yang akan kita gunakan, jadi ya memang agak2 rempes gimana gitu yah.. soalnya referensi kita berdua kadang – kadang suka beda…(kadang suka cranky2-an hahaa) Tapi justru itulah serunya.. seperti cerita yang akan gw post kali ini.

Weekend kali ini didedikasikan kapada pencarian palette bekas. Rencana ini berawal dari bapak bolang yang pengen banget DIY pallete sofa buat rumah mungilnya. Sedangkan  Ibu Bolang yang mageran ini agak males harus beberes rumah kalauuuu si Pak Bolang harus gergaji2 DIY untuk buat sofa. Akhirnya di ambil lah benang merah, bahwa kita akan DIY dari palette bekas ini tapi dengan catatan tidak mengotori rumah..HAHAHAHA! jadi berujunglah mencari palette yang sudah rapih dan cantik.

Pertama kali liat palette ini sebenernya di Carefour. Yang biasanya buat alas kerdus – kerdus besar atau karton2 minuman kaleng..tadinya kita udah mau sempet nanya disini (beli bekas), tapi keadaannya jelek banget dan super butut. Lalu waktu traveling ke Batu Karas ngelewatin satu daerah yang dimana isinya jualan palette segambreng, dan sepertinya itu pabrik karena stocknya buanyaaakkk banget..tapi jauh banget bowk (gimana bawanya??). Akhirnyaa…. waktu bermain ke rumah kaka gw di Cimanggis – Depok (around that area lah), ada aja dong yang jualan ini dan bentukannya pun masih bagus dengan pastinya punya variasi harga yang beragam..

Nah lihatlah betapa cumamih semangat nanya sama bapak2 tukang kayu yang masih pake sarung siap berkurban..hahaha!

IMG_6894

IMG_6902 IMG_6911

We found treasure!!! Yang penasaran dimana surga ini , ini ada di Jl. Raya Bogor , Arah ke Cijago , Cimanggis – Depok. Gak usah bingung nama tokonya apa. Tapi daerah ini emang pusat palette, dan menjual pallete rakitan siap dijual ke supermarket, hypermarket atau bos – bos container…karena memang yang biasanya beli adalah mereka – mereka. Harganya pun dimulai dari IDR 35,000 – IDR 55,000 tergantung ukuran dan jenis kayunya. Well, good price.. good deal!

Jadi The Prasstyo ini mau buat apa sih???

Mau buat seperti ini…….

b1c10ba8ea191c198990f2a4670f8ffc

And another idea for Palette Hacker….

eda0749f6abe71a17d0d3e2502c52c7c

Selanjutnya untuk pengerjaan DIY ini, nantikan di IG @smallspacesidea_id yah 🙂

Cheers,

Mrs Prasetyo

Advertisements

30 thoughts on “Daily Diary : Cari Palette Bekas Yuk! #recyleproduct

  1. Udah lama gak main ke blog ini … Thanks infonya yah Tik. Tadinya gak kebayang kalo di seputaran Jakarta mesti nyari di mana. Udah terlalu nyaman di Jogja gampang carinya 😀

  2. Tiiik, di tukang deket rumah gw kebetulan ada si palette ini harganya mulai 25 ribuan, hari minggu kemaren gw kesana dan nunjukkin gambar meja palette minta dia buatin. Sampe geleng-geleng dia baru tau kalo ada yang bikin meja dari palette begituan hihihihi.
    Mudah-mudahan meja yang gw pesen sukses soalnya jadinya masih 2 minggu lagi, kalo gagal gw jejelin palette tuh tukang kayu.

    • Waw.. muree beutt! Kayu apa mbak? kemarin itu juga belum ditawar sih, baru di survei..hahaha! Yang 55 rb itu dari Jati Belanda.. yang 35 rb dari kayu – kayu an aja.. Mending kalo buat kursi yang agak kokoh sih ya bahannya biar gak ambrolll pas duduk..

      • yang 25 ribuan itu yang kayu biasa tik, yang jati belanda mahalan dikit lah. Gw karena bikinnya meja dicampur-campur sih , kan gw mau niru yang balk# furniture itu tuh tik, ternyata mesti dicopotin semua buat di amplas dll ya baru kemudian dirakit lagi. Deg-degan doong nunggu jadinya huhuhuh

  3. maaf numpang tanya mbak, khusus harga palet yg ada di pic , yg ada logo EPAL/ EURO kalau boleh tau harganya berapa ? , trims

  4. Salam kenal mba..

    Tanya donk, kalo dari arah depok margonda, tempat jual pallete ny sebelah mana yah?arah bogor atau arah ps rebo?kanan atau kiri?patokannya?makasih banyak yah mba info nya 😊

    • hai weli , ini yang kl dari jorr keluar pasar rebo nah terus ke kanan , ke arah cimanggis.. telusuris aja itu di sebelah kiri banyak kok jual2 palette begini sampe ujung jalan raya bogor yang arah masuk toll cijago.. ehehehe

  5. Salam kenal mba,

    klo boleh tw pas nya d raya bogornya sebelah mana ya mba?? sebelum pasar pal atau setelah pasar pal?

    thanks buat infonya

  6. Hai, terima kasih untuk info kayu paletnya. Saya tertarik banget sama palet ini krn kayaknya cucok bt rumah saya yg cimut. Hehehe..

    Saya punya pertanyaan:
    Kalau untuk meja atau kursi kan paletnya ditumpuk. Nah, palet ini perlu dipaku gak biar gak goyang goyang?

    Terima ksh ya untuk jawabannya..

    • Sepertinya kalau pallete yang asli dari jati belanda gak perlu lagi di paku deh.. karena saya juga tumpuk 2 pallete untuk jadi satu .. dan fungsi pallete itu sendiri kan sebagai alas mengangkat alat berat yah.. jadi kayanya akan kuat sih.. goyang apa gaknya tergantung jenis palletenya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s