Ya Sedih Sih, Tapi Kan Harus…. #infertilitysurvivor #story

Ya sedih sih tapi harus move forward dan menjalani semuanya seperti orang normal!! 🙂 

Bukan lagi galau, bukan lagi desperate dan bukan lagi pesimis. Saya cuma mau berbagi dan saya yakin bahwa cerita saya ini mewakili para #infertilitysurvivor lainnya. Cerita yang mungkin baru sekarang saya bisa share melalui apa yang saya alami, lihat dan saya dengarkan dari beberapa teman yang mengalami perjuangannya yang sama seperti saya. Banyak yang bercerita tentang perjuangannya dan berhasil , tapi yang (masih) gagal.. ???

Dimulai dari Saya, kalau saya sih sudah pasrah apa adanya lah.. walau jujur setiap PMS langsung galau total dan pesimis. Saya , paham banget apa yang kalian rasakan. Apalagi bererot isi path dan instagram post ibu – ibu hamil,  anak – anak bayi.. Pasti kalau lagi PMS rasanya pengen garuk – garuk tanah, bertanya – tanya  kaya orgil kapan gw bisa ada posisi begitu ?! dan gak ada yang bisa jawab juga pastinya (selain Tuhan) .. Hayo acungkan jempol (loh kok jempo,dangdutan dongl) siapa yang dejavu? hahaha! Jangankan saya yang (baru tiga tahun) , yang udah sepuluh tahun aja (sharing kegalauan bersama) juga masih suka nangis (darah). So, it’s a normal….!

Bagi saya , menjadi #infertilitysurvivor bukan hal yang memalukan. Saya tidak pernah menyudutkan diri saya menjadi yang paling buruk, atau paling menyedihkan.. Justru terkadang saya bangga dengan keadaan saya begini karena saya bisa punya story yang orang lain gak punya. Hasil sharing bersama salah satu beauty blogger , yang sempat curhat masalah program kehamilannya, dimana posisinya sama percis dengan saya. Mengalami circle-friends-zone-nya lagi pada kawin , eh terus punya anak.. Terus heboh share,“Ngomongin produk – produk bayi , vitamin hamil di group chat” disaat kita lagi menjalani TTC . Paham banget sistahh! Rasanya pengen left group! Tapi immature banget, kalau sikap kita seperti itu. Lalu jadi ingat salah satu kata – kata dari  #infertilitysurvivor yang saya kenal juga bilang (yang kebetulan teman SMP)  “Ya tik, kadang manusia terlalu bahagia sampai gak tau keadaan sekitarnya kaya apa”.. Nah tul banget! Mungkin kita pun demikian kalau jadi mereka?! Kalau terlalu bahagia, lupa sama yang lain (ya kaya pacaran aja gitu dulu , berasa dunia milik kita berdua.. ahey). Suka Wondering, “Kapan gw bisa ikutan posting quotes – quotes menjadi Ibu?!” Helloo, your mom already kok.. Ibu untuk suami, Ibu Rumah Tangga, atau Ibu – Ibu Komplek..hahaha. Being a mom it’s not always about having a kids , having a pet juga it’s a part of being mom kok..hehehehe.  Jadi , jangan minder guys! Emang social media itu kampret…hahaha! Buat makhluk – makhluk kaya kita itu tamak malah jadi dengki *buang iphone jauh – jauh* 😛

Sharing is caring…

Akhirnya karena banyak yang sering curhat sama saya, saya gak pernah merasa sendirian. Ini cuma masalah waktu aja, dan masalah sampai mana kita berusaha. Kalau banyak orang yang yang bertanya ke saya “Kenapa program dokternya gak di lanjutin”, I  simple answer  “Lagi gak mood ke dokter”..hahaha! Hidup – hidup gw ngapain lo banyak cingcong. hahahaha! Mungkin se-simple itu saya menuliskan ini, tapi sesusah itu untuk saya (dan mungkin anda) menerapkannya. Sekarang saya gak muluk- muluk selalu liat keatas terus kok, kalau saya lagi berobat  TTC buanyakk banget hal – hal menjadi pelajaran bentuk syukur untuk hidup saya dan membuat saya merunduk melihat kebawah. Banyak yang sudah berpuluh – puluh tahun menunggu, banyak sudah bayi tabung bolak – balik, banyak yang sudah ke pelosok dunia.. tapi mereka masih semangat untuk berusaha keras dan gak capek minta berdoa sama Tuhan. Tuhan itu gak bisa di intervensi, dia punya plan sendiri untuk setiap jalan hidup manusianya. Jadi apa yang dikaruniai sekarang disyukuri. Ketika sekarang karir lo lagi bagus tapi belum – belum punya anak, disyukuri aja (gak usah didengerin omongan “Ih bu bos kece2 , karirnya ok, tapi kok belum punya anak” lempar aja pake kapak wkwkwkw) . Karena mungkin Tuhan mau ketika lo punya anak, lo sudah sukses dan anak lo akan bangga .Kita , semua perempuan pastinya pengen punya anak.Banyak juga loh yang pengen punya anak tapi belum tau siapa bapaknya..huahahaaha, lebih rebek kan? 😛

Ali Imron 38 : 

Seorang Nabi, Zakaria yang usianya 80 tahun memohon dan memiliki keturunan

Robbi Habli Min – Ladunka, Zuriyatan Toyibban . Innaka Sami’unAddu’a 

Dan apabila itu memang waktunya , maka Allah mengabulkannya 🙂

It’s OK for being Sad every time you think lo gagal lagi, gagal lagi. Tapi ingat jangan jadi selfish, karena semua orang harus ngerti lo. Percayalah , mereka akan mengerti dengan sendirinya. Dan gw? ya gw sih sekarang jalanin aja yang ada di depan mata, yang jelas bisa di plan macam berkarir dan berkarya (Shocks! and Noki goes internationale,  Sabtu Santai punya festival besar)  , mewujudwakan cita – cita seperti punya hostel di umur 35, jalan – jalan sama cumamiih keliiling dunia, explore the world and always be grateful. Perempuan berani adalah perempuan yang mampu menerima dirinya. Listen to your body and your soul , then you’ll find it 🙂

tumblr_lsuaenwlKk1qio969o1_500

Momen selalu nangis kalau liat part scene di film favorite Bubol dan Babol :) #mewek

Momen selalu nangis kalau liat part scene di film favorite Bubol dan Babol 🙂 #mewek #upthemovie

Happy saturday peeps! Ayok jangan galau, kita berdisko ajuahh… 🙂

Notes: 

Disini saya menuliskan infertility survivor , bukan orang – orang yang tidak subur atau mengalami gangguan kehamilan tapi mereka yang penuh perjuangan untuk mendapatkan keturunan. 

Advertisements

23 thoughts on “Ya Sedih Sih, Tapi Kan Harus…. #infertilitysurvivor #story

  1. I feel you mbaaa.. Walau baru setahun. Tapi tetap aja udah merasa perih hati ini kalo lihat teman2 yang upload foto hamil atau foto bayi. Tapi aku suka kata2 mba, “Tuhan itu gak bisa diintervensi. Dia punya plannya sendiri untuk jalan hidup manusianya”. Jadi yah, harus bisa nerima dulu kalo sekarang belum dikasih kepercayaan untuk punya anak. Kalo kata suamiku, mungkin ini dikasih kesempatan buat honeymoon terus berduaan, jalan-jalan keliling dunia dan mengejar apa yang belum tercapai. Kalo udah ada anak, prioritasnya pasti udah beda kan hehe.

    Mari kita semangat terus dan jangan pernah berhenti berdoa mbaa 🙂

    • sumprit… setuju ogut sama lo ter..gak ada suami yang lebih sabar menghadapi istri2 yang mengalami mood swing tiap bulannya .. yakan! laki gw aja udah apal kalo tiap bulan eike tiba2 nangis “ahhhh kamu nih pasti mau dapet” hahahaha.. kamu juga sumber inspirasi ku tiap saat..aku mah apaan lah dibanding story perjalananmu..wes, sa iki bahagiaaa lahir dan batin aja yah 🙂

  2. “Ya tik, kadang manusia terlalu bahagia sampai gak tau keadaan sekitarnya kaya apa”

    My favorite quote. Salam kenal dr Tyka lain yg 7 tahun struggling brsama suami, dgn isu infertilitas.

  3. semangaaat!! 😀
    aku juga bersyukur punya suami yang sabar banget dan sayang, ini udah memasuki tahun ketiga. Tapi jujur aja sihh dalam hati yang paling dalam memang aku sendiri pun belum siap mental punya anak x_x

  4. Salam kenal, Mba 🙂 I feel you banget. Sedih galau wajar kok, yang penting kan sebenarnya kita tetep move on ya. Kalau aku paling sebel sama komen “ngapain sedih sih, kaya ga ikhlas aja.” :p Padahal kan melow melow masrhmellow itu emang pasti dateng, orang udah punya anak aja kalo pms suka ga jelas kok. **eh malah curcol**

  5. Hai Tika, salam kenal. Aku dulu juga jungkir balik buat hamil, cek ke dokter, ke pengobatan alternatif, dan ga ada yang berhasil. Then, I adopted a dog. She was my baby (and she still is), planned lots of vacations, and forgot about those medicines and just be happy. Nggak lama kemudian, puji Tuhan, hamil. 🙂 Kalau belum dikasih, mungkin waktunya buat pacaran dan liburan dulu sama suami. Dan besarin anjing itu sama repotnya dengan besarin bayi, kok. Good luck, Tika. Semangat, ya! 😀

    • Haloo mbak naomii.. salam kenal! I have adopted a pretty dog too..hihihi! dari 3 bulan sekarang udah satu tahun namanya #docitheexplorer. I am so happy having her in my life.. Thanks so much for your kind support mbak , and I pretty sure semua yang membaca ini dan komen2nya pasti juga senang dapat banyak support 🙂

  6. Setelah 5 tahun jadi TTC suvivor akhirnya ada happy ending buat aku dan suami, jadinya aku tertohok banget waktu baca ini ” kadang manusia terlalu bahagia sampai gak tau keadaan sekitarnya kaya apa”. Hiks. karena aku termasuk yg jadi sering posting poto anak di IG pun di blog. Maapin yaa..
    Tapi sebenernya kalo aku bertujuan utk menyemangati TTC survivor lainnya, aku bisa dan tentunya kamu juga, at the right time menurut Allah. Setiap kali memeluk anakku aku selalu teringat perjuangan yg tidak mudah untuk mendapatkannya dan gak lupa menyelipkan doa untuk temen2 TTC survivor agar suatu saat nanti bisa merasakan kebahagiaan seperti kami juga.
    Jangan pernah menyerah ya, i’ve been there done that, mood swing, uring-uringan, sedih, putus asa, udah pernah ngerasain semua, tapi baby is worth fighting for, jadi tetep semangat yaa 😀 😀 😀
    *eh kok jadi panjang nulisnya, maapin ya* *peluk Tika*

    • hahahaha mbak wii…sekedar mengutip kok namanya..we understand how it feel being happy sad scare curious and everything,bebasskan shayy..kan manusia , kita juga akan begitu apabila posisinya begitu..ya kann! selalu senang juga kok lihat teman2 yang berjuang dan berhasil..post ini kan tertuju juga buat saling menyemangati yang “masih berjuang” , bagaimanapun itu “its about time”..enjoy aja sama apa yang udah dikasih sekarang..thank you mbak wi..not only me kan, semua yang baca post dan komen ini pasti juga jadi semungudddd …. :)) pasti lah selalu usaha, buatnya enak ini wwkwkwkw 😛

  7. Terima kasih kakak udah kasih semangat buat kita2..hehehe.. Betul banget tuh ka, kita punya suami yg bener2 sabarnya ga terkira…Dan pasti suka nangis klo tb2 si “Merah” datang n suami pun lgsg blg “yaudah gpp, brrti try again” hbs itu dia ketawa deh nyemangatin…n akhrnya ikutan ketawa *padahal mah dlm hati mewek lgi*

    Yups, yg terpenting kita percaya dan ga henti2nya berdoa n berusaha yah mbak..Dan mungkin memang Tuhan sdg nunggu waktu yg tepat buat kita jadi orang tua… * hehehe jadi curhat* Semangat kakak ^^

  8. Dan bacanya sukses bikin mewek hiks. Mulut sih bilang pasrah, tapi hati galau, apalagi pas PMS bner banget mba. Makasih mba, sudah sharing ceritanya. Itu film up emang keren banget.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s