Day – 3 , FUJI FIVE LAKES #theprasstyoJPN

Hari ketiga, hati kami agak – agak galau berangkat sesuai dengan itinerary atau pindah haluan. Sempat tanya – tanya juga sama host airbnb juga. Pilihannya adalah ganti haluan ke Niko , tapi kata host kami area Niko lebih duingiin dan terlalu banyak sight seeing aktifitas diluar , memang temple – templenya banyak dan luar biasa tapi setelah dibilang bakal bersalju dan dingin.. hmm, coba cari kota lain ? Pilihannya ada Kawagoe dan Chiba , dua kota ini memang area2 yang dilewati oleh JR Wide Pass. Jadi karena kita gak mau rugi , kita harus pergunakan JR Pass kami dengan sebaik – baiknya. Berhubung ini adalah hari terakhir masa berlaku JR Pass kami , maka daritu harus pergi sejauh mungkin.. hahaha!

Walau galau , tetap saja kami pergi ke kawasan Kawaguchiko ini . Jadi ceritanya, Kawaguchiko ini adalah bagian Fujiland. Fujiland itu sendiri besarr banget, ada yang terkenal dengan kawasan theme park yang super heboh roller coasternya yaitu Fujikyu lan, lalu ada Kawaguhciko. Area kawaguhciko ini juga besarr banget dan buanyak banget tempat yang bisa di explore dan dibagi kedua bagian yaitu bagian Lake Kawaguchiko dan Lake Saiko . Ini adalah daerah tourist jadi kalian siap2 aja ketemu banyak orang.. hahaha! Saya dan pak bolang sudah menentukan daerah2 mana aja yang mau di explore , sesuai dengan itinerary. Kami pun memutuskan untuk pulang – pergi aja menjelajah daerah ini. Dan ternyata, perjalanannya JAUH BANGET. Itu aja udah pakai kereta Jepang . Mungkin lama perjalanannya sama kaya lamanya perjalanan Jakarta – Cirebon dan tidak ada Shinkansen. Jadi kita mesti pakai kereta express biasa aja.

Berangkat dari Akabaner sekitar jam 09.30 pagi (udah pagi banget buat kita yang tiap malem minum sake..hahaha!) lalu kita harus ke Shibuya Station untuk ganti express train dan sampai di Otsuki Station kira jam 11.30 siang dan harus ganti kereta (lokal) khusus ke area fuji , dan akhirnya sampai di Kawaguchiko Station ini jam 12.30. Pas banget , pas makan siang.

Otsuki Station , gemesh ya keretanya digambar - gambar gini

Otsuki Station , gemesh ya keretanya digambar – gambar gini

Sekilas info. Kereta – kereta ini ada gerbong Reserved dan Non Reserved. Belajar dari beberapa hari ini disini. Kami pilih Non – Reserved aja. Toh cuma ngantri dikit aja , dan nanti juga bakal dapat tempat duduk kok (kalau ada yang berhenti di statiun berikutnya). Kalau urusan rebut-rebutan gini, orang jepang juga suka rebutan kok..sebagai warga commuter serpoongg.. jiwa commuter harus ditanamkan disini. hahahaha! Grasak – grusuk, sikat – sikut … tapi kalau sama priority people tetep harus ngalah yah guys..

Kawaguchiko Station

Kawaguchiko Station

IMG_2529

Sebelum menaiki bis – bis lucu seperti diatas. Kami berdua beli tiket terlebih dahulu. Ticket pass untuk bus dimana kita bisa keliling2 area Lake Kawaguchiko dan Lake Saiko selama dua hari (iya gak ada yang satu hari guys , jadi ya nikmatin aja) dan harga pass itu sendiri sekitar 1200Yen / person . Sebetulnya bisa bayar kaya naik bus biasa, tapi fare nya mahal banget sekali tujuan bisa 150yen sendiri, jadi kalau memang mau keliling – keliling sih better pake Bus Pass Shuttle ini. Ticket pass ini bisa langsung dibeli di Kawaguchiko Station itu sendiri. Semua disini bisa bahasa Inggris .

Mau tau area ini sebesar apa , liat sendiri MAP nya disini :

LUAS BANGETTT KANNN

Saya sampai bingung sama cumamih.. ini mana yang mau didatangi dengan waktu yang cukup singkat. Karena shuttle bus ini juga cuma bisa di operate sampai jam 05.30 pm  (tenang mereka akan bagikan jadwal busnya kok kalo kamu beli shuttle bus ticket passnya ini).

Belajar (lagi) dari pengalaman di Karuizawa dimana semua tutup jadi kita gak bisa makan siang. First place yang kita cari adalah Seven Eleven. Iya anak sevel jakarta mampir sevel jepang, dan norak.. hahaha! Gimana gak norak, disini konsepnya bener – bener semua makanan yang dia sajikan enak gak failed coba kalo disini .. beli nasi goreng yang ada nasinya kaya batu. Tapi kalau di Sevel sana kaya bener – bener proper.. dan di Sevel sini kamu bisa menemukan bento ataupun beef bowk yang harganya cuma sekitar 400 – 500 yen.. Murahh kan! Sejak itu , gw anaknya gampangan.. bisa makan murah dimana aja termaksud di Sevel, Lawson atau Family Mart di JEPANG..hahaha!

IMG_2481

IMG_2479

 

Udah kenyang … akhirnya kita melanjutkan penjelajahan kembali. Jadwal kali ini sesuai dengan itinerary .. berangkat ke Music Forest yang lokasinya berada di area Lake Kawaguchiko. Lagi – lagi area ini bersalju, tapi cuaca hari itu menyenangkan alias ada matahari.. Jadi gak begitu dingin..

Music Forest ,Lake  Kawaguchiko 

Sedikit cerita tentang Music Forest. Tempat ini rasanya kaya negri dongeng. Walau harga tiket masuknya agak pricey yaitu 1500 yen / person tapi worth to visit . Apalagi buat kamu yang suka music classic kayanya tempat ini classic banget. Saking classicnya agak sedikit spooky..hahaha! Music Forest ini adalah sebuah musium yang memamerkan beberapa alat – alat musik yang bersejerah (baca : tua) yang di ambil dari beberapa negara di Eropa. Ada loh alat piringan hitam yang umurnya setua jaman Cut Nyak Dien lagi asik perang.. gokil kan?! Makanya kenapa gw bilang ini tempat agak spooky, karena mungkin barang – barangnya yang tuwir itu ya bowkk..hihihihi! Tempat pertama yang kami datangi adalah pertunjukan Musik Box Antique. Sayang disini kita gak boleh foto ataupun merekam tapi kayanya ada aja deh orang yang ngerekam masukin ke youtube wkwkwkw dan untuk kasih bayangannya , ogut ambil dari google aja yah

Cantik yah, berasa bangsawan (bangsanya si wawan.wk!) nonton beginian.. Ngerti ? Gak.. !! hahaha.

Setelah kayanya ngantuk yah nonton semacam beginian , akhirnya pindah ke tempat lain.. Kami keluar di pintu yang berbeda dengan pintu masuknya.. Jadi yah , kita diliatin exhibition semacam ini..

IMG_2497

IMG_2500

Mungkin kalo anaknya Art banget paham yah, tapi kok aku agak serem yah *kebanyakan nonton Annabele nih*

IMG_2498

Vintage Music Box

Vintage Music Box

Sayang beberapa keterengan disini menggunakan tulisan Jepang , jadi kita agak gak bisa paham infonya apa.. Tapi yang dinikmati aja yah bentukannya..hahaha!

Lalu kami berpindah ke pertujunkan megah , sang Organ Hall. Wah kalau ini keren banget.. Organ hall ini adalah , Dancing organ terbesar di dunia dimana harusnya masuk di Kapal Titanic (langsung kebayang dansa sama mas Leonardo Di Caprio, wkwkw!). A symphonic orchestra performed by a quartet invited from the Czech Republic can be enjoyed at the concert hall. Gak usah jauh2 ke Czech Republic , disini aja udah bisa nikmat..

The Organ Hall

The Organ Hall

DSC_1217

DSC_1218

IMG_2514

Ini semuanya beneran alat musik loh guys isinya.. Aselik hebatt pisann sihh bisa buat semacam orchestra dalam bentuk begini.. Hebattt.. Hebatt.. Bengong sih liatnya.. dan bener2 performance Live banget.. Walau agak spooky , di bagian ini me lov banget sih..

DSC_1231

Kata cumamih, gw kaya ibu – ibu arisan tour .. Photo di depan beginian -___-

DSC_1222

Muter – muter begitu doang ternyata udah jam 02.30 aja. Akhirnya kayanya kami mesti buru – buru explore area Lake Saiko. Bergegaslah kami berdua untuk balik ke Kawaguchiko station menggunakan Red Bus untuk ganti ke Green Bus. Saat itu mulai kerasa udah gloomy alias mendung – mendung cinta. Beberapa bus disini agak kurang ontime, bisa kecepetan bisa kelambatan. Mungkin karena shuttle tour bus kali yah, jadi lebih santai.

Ada anak bosen nungguin bus..

Ada anak bosen nungguin bus..

Lake Saiko 

Jadi plan kami di Lake Saiko ini adalah untuk mengunjungi sebuah Desa Asli (yang juga jadi tempat turist sih) namanya healing village. Ternyata Lake Saiko ini lebih besarrrrrr lagi bowkk dan perjalanan / rute nya cukup berkelok – kelok dan hari mulai sore jadi kelihatan banget lebih gloomy. Sight Seeing di Lake Saiko ini lebih ke arah alam .. jadi ada Water Fall, Bate Cave dan juga the famous Aokigahara , the suicide forest .. iya si hutan bunuh diri itu..hahaha!

IMG_2548

Aokigahara Parking Space

Perjalanan sepanjang Lake Saiko

Perjalanan sepanjang Lake Saiko

Bukan Pak Bolang kalau gak sotoy.. jadi ceritanya di perjalanan kami menuju si Healing Village tetiba si Pak Bolang cumamih kesayanganku sotoy turun di bus stop yang dimana cuma beda satu stop setelah si Aokigahara itu dan gw ikut – ikutan aja, abis dia bilang katanya gak jauh jadi bisa jalan kaki. Antara jiwa petualang sama jiwa mistis emang gak beda jauh ya bowk, kita turunlah disitu. Dari kayanya asik menikmati kiri – kanan, sampai baru sadar KOK GAK ADA KEHIDUPAN YA DISINI .. dan masih sempet foto – foto ..

Belakang adalah si sotoy

Belakang adalah si sotoy

Gak ada orang , rumah2 pun kaya gak ada isinya .. makin lama makin gloomy

Gak ada orang , rumah2 pun kaya gak ada isinya .. makin lama makin gloomy

Cuma ada anjing.. ini pun tumben si pak bolang di gong - gongin

Cuma ada anjing.. ini pun tumben si pak bolang di gong – gongin

 

IMG_2560

Makin gak santai dinginnya

AKHIRNYA NEMU ROMBONGAN TOUR

AKHIRNYA NEMU ROMBONGAN TOUR ALIAS NEMU KEHIDUPAN MANUSIA

Wah aslik, baru pertama kali deg – degan masuk – masuk ke sebuah daerah tapi feelnya beda aja.. Kaya insecure terus gitu. Biasanya kalau camping juga gak pernah segininya.. atau mungkin udah sugesti ini hutan agak mistis yah ?! Tapi emang auoranya se mistis itu sih.. Cukup deh sekali aja sotoy..hahahaha..

It's the healing Village

It’s the healing Village

Berhubung kita udah kejar – kejaran waktu sama bus.. dan kita sudah terlarut sore disana akhirnya ya cuma dari sini aja deh photo – photonya. Daripada gak bisa balik bowk, mending di skip aja deh cint..

Beautiful Fuji

Semakin Sore , Semakin Turun Kabut dan Semakin Dingin.

Semakin Sore , Semakin Turun Kabut dan Semakin Dingin.

Setelah spooky – spooky an disini dan ternyata ini bus terakhir .. maka kita memutuskan untuk balik ke Kawaguhciko Station dan kembali ke kehidupan kota. Sekitar pukul 06.00 pm kami berdua kembali ke Shibuya dan mencari Izakaya untuk bisa mimik sake dan makan bar – bar..hahahaha .

Walau tempat ini mistis , tapi tetap happy – happy aja untuk di explore. Lagi – lagi saya dan cumamih, Alhamdulillah udah pernah liat bentukan gunung fuji , setelah melihat gunung himalaya. Hadiah terindah saya dari suami untuk bisa menikmati dunia bersama orang yang separuh hidup saya akan dihabiskan olehnya..Karena memang hidup itu untuk dinikmati keindahannya, walaupun masalah mah pasti ada ajahh..

Maacih ya pak bolang :*

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s