Bad Mom For a Better Mom

Akhirnya bubolang bisa kembali meng-update serta menghidupka  blog the prasstyo kembali.. AKHIRNYAAA!!! *teriak dipinggir jurang ber-echo*
Sedikit bercerita tentang perjalanan kelanaku bersama si bows kecil yang sungguh merenggut waktu kehidupan ibunya ini. Dalam tulisan inipun saya berusaha untuk tidak berpihak ke kubu manapun, saya netral dan saya menjadi diri saya sendiri dan dengan penuh percaya diri saya bangga saya bisa menulis perjalanan cintaa saya kepada Sagara menjadi “Bad Mom”.

Dahulu saya obsesi banget bisa menjadi ibu yang baik..Ibu yang baik yg banyak terlihat di Instagram. Ibu yang sempurna, mandiri , bisa multi tasking, bisa menyusui sampai dua tahun.. Wah obsesi parah. Sampai akhir setelah 40 hari dimanjakan oleh (tinggal) di rumah mama akhirnya kami sekeluarga (saya dan suami) beranikan diri untuk merawat anak kami sendiri di rumah kami,  dengan pastinya si eboo obsesi ini gak mau ada perbantuan dari siapapun (read: ART dan semacamnya)
Saya termaksud orang yang OCD. Segala sesuatu harus sesuai jadwal , plan dan tersusun rapih. Semua berjalan lancar di bulan pertama setelah kami berusaha untuk mandiri. Eboo bisa nyetir dengan aman , groceries ala bule2 pake baby carrier.. Wah indah banget.. Saya langsung Percaya Diri , Saga sungguh kooperatif (yaiyalah koperatif bayi cuma bisa tidur nyusu tidur nyusu). Tapi seiring bertambahnya umur, bayi ini semakin pintar.
Sampai akhirnya memasuki usia 3 bulan, Saga mulai pintar, mulai tau ibunya.. Mulai (kalo kata orang sih) bau tangan.. Tapi buat ibu Saga lebih suka dibilang anaknya bau ketek eboo jadi where ever eboo goo, i’ll nemplokk booo (kira2 demikianlah kata saga)… udah berhasil di tidurin di gendongan , pas ditaro di cribs nangis dan bangun lagi.. It goes on and on. Sampai akhirnya saya tega2in (macam teori bule) nih anak nangis jejeritan buat bisa tidur sendiri, lalu pakai tehnik bedong lagi biar bisa bobo tanpa digendong. Tapi apa daya, tetep aja timangan eboo lebih mantap daripada goyangan Nuna , atau tehnologi bouncer mahal terkini. Akhirnyapun, koala fans eboo pun selalu nempel even eboo harus makan. Selain menolak tidur sendirian Sagapun menolak duduk sendirian di car seat. Suatu hari saya membawanya kerja untuk photoshoot sebuah brand, mungkin anak ini lelah karena 4 hari berturut2 sudah di boyong kesana kemari oleh ibunya.Akhirnya saya harus  bawa Sagara ke tempat kerja. Setelah kelar photo Saga cranky karena memang waktu tidurnya kepotong terus. Perjalanan Dharmawangsa – BSD yang biasanya hanya 1 jam, ini menjadi 2 jam karena saya harus 5 kali berhenti menenangkan Sagara. Saya juga sudah coba tehnik tega (membiarkan anak saya nangis meraung2) tapi tetap tidak berhasil, saya tau bahwa Saga butuh pelukan saya tapi saya harus nyetir pulang. Saat itulah saya langsung menyampingkan ego saya menjadi ibu sempurna dan disinilah saya merasa butuh asisten.
Masuk 4 bulan, Sagara menolak direct breast feeding karena memang Sagara saya berikan dot isi Asip. Lagi2 saya obsesi jadi ibu Eping (ekslusif pumping) cuma karena saya suka aja liatin asip berjejer di kulkas dan bikin saya semangat meng-Asihi tapii ketika Saga maunya bottle feeding saya agak kewalahan mengatur manajemen waktu. Tanpa ART, jadi ibu Eping is a bullshit. Ibu harus mompa 2 jam sekali pas anaknya bangun tapi dia harus nemenin anaknya lagi, dia harus ina itu untuk anaknya and etc etc..Sedangkan teori mompa Asi kita harus rilex.. Gimana mau rileks kalau bayi kerjaannya narikin pompaan, bisa guling2 dan ibu harus watching over the kid  (garuk garuk kepala). Hasil pompaannya pasti ga maksimal dong?!  Akhirnya umur 4 bulan dengan konsultasi dengan DSA Sagara pun akhirnya mpasi dini. Saya tetap insist gak kasih sufor cuma karena takut malu dibilang bad mom. Ternyata perahan Asi saya pun ga bisa ngejar demand susunya Sagara. Dulu bisa nyetok 30 kantong sehari, tapi di usia 4 bulan saya cm bisa produksi 10 kantong itupun fresh milk ga ada yg di freezeer. Hebat kan anak eboo yang menantang ini? Again and again bikin saya makin sutris, khawatir , kok udah di makanin tetep aja susunya banyak. Sampai akhirnya saya menyerah mengurus semuanya sendiri dan saya kasian sama cumamih yang selalu di teror “kapan pulang” (pdhl baru jam 5, sdgkn suami saya bekerja di advertising yang jam 5 sore aja kadang baru turun brief baru). Ketika Sagara saya mau meeting pun dia cepat bosannya. Jadi gak pernah bisa khusyuk.Akhirnya saya harus cari Mbak ART.
Kehidupan ada Mbak ART sungguhlah dipermudah, memang mbak ini ga spesial2 macam diva. Skillnya biasa aja.. buat urusan nyuciin ina itu dan jagain Sagara sekedar saya mompa Asi mah dia bisa. Tapi.. Kalo suruh mandiin , nidurin ntah mengapa Sagara rungsing dan bikin panik si mbak. Akhirnya memang menjadi kewajiban tugas Ibu untuk jadi tempat yang nyaman buat anaknya dan ibu menjadi tukang nina bobonya.
Setelah 2 bulan berjalan pake ART, hidup kami sedikit terbantu.. Setiap Eboo meeting Sagara dibawa dan main sama Mbak. At least gak ada rengekan bosen kalo eboo harus meeting di luar. Pompaan Asip cukup untuk Sagara. Saat Mpasi pun cukup terbantu. Sampailah saat si Mbak M.I.A (missing in action) alias balik kampung ga balik kerja lagi.
Di saat Sagara masuk usia 8 bulan, usia lagi eksplor merangkak, merambat, harus Mpasi dan mbak gone begitu saja.. Eboo Berasa kaya kesamber petir. Asip langsung menurun drastis. Biasanya sekali mompa 120 cc, ini saya hanya bisa nabung 120cc untuk sehari. Lalu kembali rungsing. Dan tidak hanya cobaan asip yang drop , Sagara tiba GTM . Mantap kali makk..
*Intermezzo* Selama MPASI dini umur 4,5 bulan, Sagara adalah pemakan ulung (weeh apeeeu bu) alias apapun di lahap. Saya seneng banget liatnya.. Setiap makan disuapi dengan sendok dia bahagia dan lahap. Ntah kenapa masuk usia 7,5 bulan setelah kami berlibur dr Jogja. Sagara GTM dengan spoon feeding (please note hanya dengan sendok) Saga hanya mau memasukan makanannya dengan tangannya (kerennya si BLW) atau dengan tangan ibunya ala warteg. Lagi2 saya tetep obsesi Sagara harus makan dari sendok, jadi setiap makan sesi sendok kita selalu berantem. Ibu marah2, Sagara nangis.. Sama sekali ga ada yang masuk.. Intinya Saya dan Saga ga bahagia.
Akhirnya setelah cobaan – cobaan berlangsung, eboo merenung.. Apa tujuan saya jadi good mom tapi saya dan Saga gak bahagia. Kenapa saya harus kejar2an mompa kalau ujung2nya ga bisa melimpah , ujung2nya Sagara nangis karena minta ditemenin main, Kenapa saya insist kasih makan Sagara dengan sendok cuma demi anak keliatan semok kaya pisang molen.. Kenapa?
Akhirnya sampai pada saat inilah, saya menyerah..menyerah bukan untuk kalah..menyerah untuk mengembalikan kebahagiaan saya dan sagara. Sagara sudah jadi anak sufor, Sagara sudah jadi anak suka2 makannya udah pake gula dan garam meski semuanya masih organik untuk melihat reaksi alerginya, Sagara dan Ibu sudah bahagia. Akhirnya saya membiarkan rumah berantakan dan gak mau pusing ada atau tidaknya ART. Akhirnya saya menyerah untuk semua berjalan mengalir saja sesuai yang anaknya mau (meski ini yg agak sulit tapi saya selalu belajar)
Jadi menurut saya Bad Mom tidak selalu berkonotasi negative. Bersyukurlah mereka yang bisa meng-Asihi 2 tahun, tapi yang hidupnya kaya EBOO ?? Lulus sampe 6 bulan udh alhamdulillah. Kehadiran Sagara banyak memberikan pelajaran untuk saya. Pelajaran pastinya lebih mendengarkan hati sang anak maunya apa dan belajar ikhlas dengan pilihannya (meanwhile jangan baper kalo anaknya gak mau ikutin pilihan ibu). Meski baru berusia 8 bulan, tapi Sagara sudah punya ruh , jiwa sebagai manusia .. Dia sudah punya keinginan, tugas Saya sebagai orang tua hanya mengarahkan. Mengarahkan ke hal2 baik dalam proses eksplorasi. I am a bad mom you call it, but I am the best for my kid.
Pastinya menjadi Ibu baru di era sosial media itu sungguh tidak mudah.  Terkadang membuat kita tidak pandai bersyukur. Beruntunglah saya dikelilingi oleh teman – teman yang supportive. Kebetulan mereka yang ada dalam netizen saya adalah ibu2 yang jauhh dari berkompetisi (ya mungkin ada segelintir yang julid) tapi most of all kami saling support. Saling berbagi tentang pengalaman lahiran normal , lahiran sesar, tentang ASI, pengalaman SUFOR, cerita GTM, cerita pemberian SF , pemberian BLW, tentang anaknya yang BB nya kurang, yang sudah dari bayi kena antibiotik (bcs no choice)… JADIIII BISA MEMBUKA MATA SAYA UNTUK BERSYUKUR.. Masalah gitu doang ga usah lebayy deh boo… hehehehe .. Intinya, all my circle giving me a positive energy.
Jadi menurut saya kita boleh ambisius tapi jangan fanatik, kita harus liat juga bagaimana kemampuan kita sebagai manusia. Kalau semua sudah dicoba tapi memang hasilnya ga maksimal dan membuat kita stress buat apa. Sama halnya seperti saya menjalani promil , punya anakpun ternyata demikian. Satu hal lagi, cuek.. Ga usah banyak dengerin kata orang.. Kata hati seorang ibu itu lebih mujarab dari kata orang, kata2 mutiara ataupun kata mantan (opps…)
Yukk ahhh geng, nyalon duluuu…..
Cheers to all the mother :*
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s