Kuatkanlah Kami Para Kaum Ibu…

Kenyataannya kehidupan para Ibu itu tidak seindah di kehidupan social media. Saya pernah membahas sedikit di feed instagram saya mengenai “susahnya jadi ibu jaman now” . Kali ini saya mau sedikit sharing tentang bagaimana saya mendapatkan kekuatan menjadi seorang Ibu di jaman now.


Anak kita adalah sebuah kebanggan dari orang tuanya (kalau prinsip ini sih udh ada dari jaman baheulaa ya) ketambah kita hidup di Jaman semua serba instan, semua serba posting dan biasanya disitulah terkadang kita punya perasaan “failed” atau gagal jadi orang tua. Menjadi Ibu itu tidak semudah iklan2 di TV.. dimana Ibu harus lembut tutur perkataannya, ceria selalu, sabarr macam Bunda Theresa pokoknya Ibu harus berprilaku baik dimata anak dan awam.

Memang baru usia 9 bulan, tapi Sagara ini makin pintar akalnya. Bersyukur dong bu.. Ya pastinyaaa yaaa sebagai makhluk Allah yang (insya allah) sholehaah ya HARUS bersyukur dong!! Pusing.. pastinyaaaa !! Setiap hari eboo di challenge untuk sabar… Sabar.. sabarr..  Kesabaran yang belum terpecahkan adalah masalah makan. Bukan main, tiap hari eboo harus banting otak mikir menu “besok masak apa” karena Sagara lagi explore rasa… Kedua semakin encoque karena mau tumbuh gigi.. Ketiga semakin encoquee karena selalu explore pegang ini masuk mulut pegang itu masuk mulut, berdiri, jongkok, merambat.. Subhanallah Hamil naik 8 kilo , melahirkan ngurus anak turun 10 kilo defisit 2 kilo dan sudah tak kupedulikan.  Bagaimana eboo bisa Sabar lahir batin? Oh tentunya Saya bukan manusia titisan Nabi yang bisa menjadi malaikat , terkadang tanduk inipun keluar kalau Sagara berulah..

Berulah menangkis makanan , Berulah Merengek mintaa eboo selalu dekatnya, Berulaahhh sesuka hati dan kepandaiannya.. Saat ituuu setan suka bikin eboo khilaf. Lupa kalau anak ini , anak yang eboo minta dalam doa sepanjang 4,5 tahun dan disitulah emosiku kuluapkan dengan menangis. Iya, Moms do cry!! Gak papa nangis aja kaya anaknya.. Mereka bisa nangis kenapa kita ga? Setiap pagi janji saya cuma “Hari ini Jaga Emosi, Jangan Marah2 …Lebih baik nangis aja ngumpet dibelakang pintu sambil main petak umpet” kelarrr….. Itu adalah kekuatan pertama saya dalam menjalani seorang Ibu.

Kekuatan kedua datang dari pertemanan sehat se-sehat salada organik rasa crispy. Isi feed instagram saya adalah orang2 sehat (anti endorse , anti pencintraan). Saya lebih suka follow orang2 yg menurut saya emang beneran cerita hidupnya seperti itu gak pake embel2 brand (sesekali gak papa, tapi kalau keseringan yaudahlah ya “namanya nyari duit”).  Karena isi feed instagram saya se-sehat itu, jadi setiap saya merasa “capek”, Kaya ada yang bisikin “Yaelah gitu doang tikk.. Lebay lo”. Kenapa saya harus mengeluh diberikan anak super aktif ketika salah satu teman saya komentar “sagara lucu banget” disiisi lain sang ibu ini anaknya bolak-balik masuk RS (disitulah saya merasa #ketamparpart1). Kedua ketika saya sebel banget sama drama ART dan terkadang pengen pake mbak lagi kalau lagi cuapekkk banget tiba2 lihat teman2 yang merantau di belahan ujung dunia , yang harus struggling tiap harinya dengan bocah tanpa mbak tanpa eyang tanpa sanak sodara terdekat bahkan harus kedinginan karena lg winter … Lagi2 saya kembali #ketamparpart2 .. Tamparan2 ini yang menjadi kekuatan saya untuk tidak mengeluh .

Menjadi Full Time Mom ataupun Working Mom hal yang tidak mudah. Kehidupan full time mom terlihat asyik dimata netijen. Kemana2 selalu berduaa bagaikan Jin dan Jun. Bisa update insta story all the time. Tapi dibalik itu, sebetulnya ya kita encoque2 juga.. Beresin mainan yg abis dilempar2in 1 juta kali, beresin dapur ketika anakk tidur,  bangun paling pagi sebelum ayam berkokok buat siapin makanan, nyuci baju dan kegiatan marathon rumah tangga lainnya. Kenapa marathon? Karena jam beberes tergantung anak tidur ..kalo bangun kelarrrr hidup lo . Jadi working mom pun juga gk kalah repotnya. Tiba2 mbak minta resign, tiba2 juga harus bawa anak ke Kantor. Ya kalo load kerjaan lagi sans bisaa enak nyambi momong, kalo lagi penuh ?? pecaah paala ibu. Belum lagi harus menghadapi kemaacetan jalanan jakarta.. Pengen pulang cepet ktemu anak buat main, semua ibu kantorn di Jakarta punya pikiran yg sama shingga semuaaa pulang tenggo dan jalanan tetep macet..sampai rumah anak udah tidur. Belum kalau anak sakit, otak berasa main kora2 di ombang ambing.. Antara harus ngurusin kerjaan dan bawa anak ke dokter.. Apakabar si bapak? Ya kalo lagi ga sibuk bisa bantu, tapi kalau sibuk? Pastinya Ibu yang mengalah..

Jadi kuatkanlah kami para ibu dengan saling mensupport. Dengan tidak berkompetisi tentang milestone masing2 anak, dengan tidak terlalu banyak expose kehidupan anak (kalau yang ini agak susah ya secara *balik lagi* dr jaman baheula nenek moyang udah bangga dgn anaknya) dengan tidak selalu mencari menjadi yang terbaik antara full time mom atau working mom, dengan selalu pada batasnya. Saya sendiri terkadang juga masihterlalu eeuphoria isi postingan atau insta story melulu ttg Saga, tapi ya gimana ya pemirsahh iidup wee sama doik terus. Mungkin bisa dicoba besok2 isinya hamish daud aja kali ya (nyomot dari gugel) *soalnya gak kenal*.  Begitupun dengan para ayah.. Support Ibu dengan jangan betah2 di kantor, kasian ibu encok 1×12 jam mondar mandir kaya strikaan bagai atlit crosfit (untung untuk urusn ini bapak sigap, cm kendala kantor di pusat kota rumah di suburb aja bikin susah pulang cepet). Untuk ayah, kalau anak sakit bantu ibu untuk bisa membelah diri.. Suit biar aci siapa yg bawa anak ke dokter, duit bisa dicari di jalan tapi sehat itu yg susah… Intinya, Kartini mengupayakan emansipasi wanita bukan buat para pria cuekkk sama istrinyaaa gitu aeeeee coi simple.. Wanita mandiri ada batasnya kaya limit transferan bank wkwkwkw..

Jadi Mama itu susah makanya hadiahnya Surga, kalau piring cantik ya jadi aja Mama Lemon!!! Selalu semangat ya buibu, ingattt nilai ujian akhir kita di mata Tuhan ,tanggung jawab di akhirat bukan di mata netijen .. Jamaahh oh jamaah #eboodedeh #mamahdedeh

Sekian
*ngibrit bikin kaldu*

Advertisements

4 thoughts on “Kuatkanlah Kami Para Kaum Ibu…

  1. Tetep semangat tik, semuanya bakal kebayar pada saat anak udah bisa diajak cerita, rasanya pusing kepala lumer seketika gara2 cekikikan denger ocehannya. Btw gw baru sadar ternyata dokter amar juga dokternya anak loe ya? waktu kapan gitu gw ngeliat loe keluar dari ruangannya, mau nyapa tapi takut salah orang hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s