Tips Road Trip Dengan Si Bocil

Tulisan ini sebetulnya tulisan yang harusnya saya post sejak 1.5 tahun lalu.. tapi lagi mohon maaf ya gaes karena terlalu banyak yang dikerjain alhasil gak fokus jadi cuma ngendon di kolom draft…(siapa yang suka begini? cung?).

Roadtrip , buat saya dan suami adalah hal yang sangat menyenangkan. Tebak – tebakan nama lokasi , main uler tangga karena macet 7 jam.. pokoknya emang kalau ada cara road trip buat traveling pasti yang kita piih pertama ya Road Trip atau perjalanan darat. Nah, tapi gimana kalau dengan bawa bayi?

Namanya juga jiwa bapak dan ibu petualang ya (meski taraf petualangnya masih dalam tahap aman). Sedini mungkin memperkenalkan anak untuk menyukai perjalanan darat. Kebetulan jarak rumah eyang dan rumah kami lumayan jauh menempuh waktu 1 jam sehingga latian dasar bayi untuk road trip adalah jarak perjalanan ke rumah eyang terlebih dahulu. Lepas 40 hari saya selalu memberanikan diri bawa Sagara dengan mobil dan car seatnya perjalanan dari rumah kami di BSD ke rumah eyang di Depok. Ketika sepertinya bocah mulai nikmat di mobil (tandanya adalah tiap masuk mobil pelor) baru deh kita beranikan diri buat bawa ke luar Jakarta, ya yang deket – deket dulu aja ke Jogja…hehehe!

Tahun 2017, sekitar Sagara umur 8 / 9 bulan..kami memutuskan untuk liburan akhir tahun ke Jogja dengan Road trip. Momen ini agak rempong karena Sagara sedang Mpasi jadi bawaannya cukup segambreng. Kita pakai mobil Pajero dengan isi 3 orang sisanya perlengkapan perang Sagara hahaha.. pokoknya amunisi buat perut gak boleh kosong gaes. Dan dibawah ini adalah video kompilasi kerempongan kita saat pergi bersama bocil usia 8 bulan…

Bukti nyata bahwa apapun yang terjadi rempong adalah HQQ 😛

Setelah berhasil melakukan perjalanan Jakarta – Jogja – Jakarta yang jaman itu belum ada tol… ibu dan bapak tetep masih mau challenge lagi dong ke Sagara di usianya yang 1 tahun 1 bulan untuk roadtrip Jakarta ke Bali… hahaha kali ini sekalian pindahan.

Karena udah paham bentukan anaknya emang santai dibawa jalan – jalan. Jadi Juni 2018 sekalian kita juga pindah Bali , sekaligus bawa beberapa barang hand carry di mobil… 

Sebetulnya gak ada yang terlalu ribet sih bawa bayi atau anak – anak untuk Road Trip. Kebetulan aku handle anak ini 1×24 jam sendirian, jadi aku sangat tau percis bagaimana moodnya, bagaimana sifatnya, apa kunciannya dan sebagainya.. jadi buatku, pergi dengan road trip ya sama aja kaya setiap hari handle dia di rumah..bedanya ya suasana aja.. kali ini dalam suasana jalan – jalan.

Sedikit mungkin tips buat eboo – eboo sekalian yang mau bawa anaknya keluar dari zoman (zona nyaman) seperti berpergian dengan mobil dengan jarak yang jauh :

  1. Fleksibel , ini adalah point terpenting dari semua kunci keberhasilan Road Trip. Fleksibel dalam hal apapun , jadwal rutinitas , jadwal bebersih, no rules, bebas makan micin atau coklat. Kalau point ini gak bisa kamu tolerir … jangan dilakukan karena yang ada situ stress sendiri sama keribetan yang ada..hehehe! Kembali lagi, goalsnya adalah liburan , so you gotta to enjoy it.
  2. No Ambitious – ambitious club. Santai nan Slow. Setelah punya anak aku udah gak pernah bikin itinerary. Ya..sekedar bikin list aja tapi gak ambisius seperti jaman belum punya anak. Banyak istirahat di rest area.. karena kelamaan duduk , tidur di dalam mobil juga gak baik. Jadi jangan terlalu buru – buru mengejar waktu check-in hotel.. lebih santai , lebih baik.
  3. Sedia makanan sebelum lapar. Beruntunglah saya selalu bawa stock makanan berlebih disatu container full. Alih – alih kalau kejebak macet panjang kita sudah siap.. ya doanya gitu terus ya jadi ya kena macet terus hahahaha! Tapi ya pastinya gak kelaparan terutama si bayi..perut kenyang .. mood hepi.
  4. Untuk perjalanan panjang seperti Jakarta – Bali , kami buat beberapa pemberhentian diantaraya Solo , Malang , Banyuwangi . Kenapa ? selain SEKALIAN jalan – jalan .. juga supaya kami tidak terlalu lelah. Bisa bayangkan perjalanan 24 jam kalau dibabat abis , mobil aja bisa mogok apalagi badan kita?!
  5. Stay dehydrate.. terutama bapak supir.. Saya selalu siapkan 3 botol mineral water untuk pak suami (no energy drink, kopi ya satu kaleng enough).
Secuplik Vlog saat perjalanan Road Trip Jakarta – Bali (mampir di solo)

Jadi bepergian menggunakan apapun, menurut aku sama aja rempongnya. Tapi disisi lain banyak sekali pembelajaran yang dapat dipetik ketika melakukan Road Trip. Buat aku disinilah moment quality time ku dengan Sagara dan juga pras. Yang kami senangi saat road trip adalah moment kalau lost GPS , jadinya suka nyasar dan harus tanya – tanya warga dan ujung2nya malah disuguhi kopi…. hahaha!

Selamat berlibur semuanya… selamat berkumpul bersama keluarga 🙂