Sehat Empat Aspek (Fisik,Mental,Emosi,Spiritual)

Moon maap ya pemirsah kalau kebanyakan tulisan dari saya tahun ini tentang “kehidupan” kesehatan baik jasmanindan rohani , raga dan jiwa. Kebetulan saya memang sedang struggling memerangi beberapa masalah kesehatan baik jasmani dan rohani. Dan tahukah atau paling enggak percaya gak sih kalau ternyata semua sumber penyakit itu datangnya adalah dari pikiran? Let me tell you my story.. 

Singkat cerita, 10 bulan tinggal di Bali hidup saya sangat amat sehat dan bahagia. Meskipun semua dikerjakan sendiri , jauh dari keluarga .. Allah maha pengatur. Sama sekali saya tidak pernah ke dokter (kalau sakit ya pernah ,tapi ya cuma batuk dan pilek itupun ketularan Sagara). Meskipun sendiri, saya juga tetap berusaha punya “me time”, kebetulan saat itu saya dapat job sebagai freelance writer, selagi saya kerja ,selagi saya urus guest house, selagi saya olahraga .. sagara biasa saya titip di day care selama 3-4 jam. Saya bisa bekerja tanpa khawatir, tanpa merasa bersalah (karena hal ini wajar dilakukan oleh ortu disana) dengan tenang. Saga menjadi anak yang tumbuh seperti anak – anak pada dasarnya. 

Saat suami kasih info harus kembali ke Jakarta.. saat itu otak saya udah kemana – mana. Pertama cuma mikir “baru nyaman disisini udah pindah lagi?!” , kedua “Udah settle ada bisnis disini harus ngulang dari enol”.. hancur sih perasaan saya..kesal pastinya sama suami tapi di satu sisi ya tawaran di Jakarta lebih besar, lebih baik buat kami. Belum balik ke Jakarta saya udah suka pusing dan mual parah, sesuatu hal yang sama sekali gak pernah menghampiri saya. Tiap malem nangis, bingung harus gimana? karena buat kami LDR cukup saat pacaran and no more. Berusaha untuk ikhlas tapi pastinya perlu waktu.

Akhirnya saya berusaha untuk ikut arus.. tapi ya pastinya berat, berat sekali. Meningglkan “pride” yang sudah buat saya nyaman (pride : istri , ibu dan entrepreneur). Sampai di Jakarta? pastinya harus kembali ke enol macam mbak2 pertamina isiin bensin.Karna  insta story semua tanya “sampai kapan di jakarta?” atau “kenapa pindah balik lagi ke jakarta?” dan semua ngajak ketemuan.. saat2 itu rasanya emang udah pengen banget sign out ga peduli apapun.. Oh! ada sih kalanya saya bener2 ga mau ketemu siapapun selain circle Ring 1 saya. Saya loh.. dulu juragan nyari temen sampe tukang sayur aja bisa diajak ngomong , sampai bisa ga mau ketemu orang..bisa 180 drajat ..belum lagi masalah penyesuaian badannya sagara yang tiap bulan batuk pilek dan tiba2 muncul eksim..belum lagi masalah liat cara parenting ibu2 ambisius Jakarta.. astagaa !!! saya berusaha keras untuk membuktikan kepada diri saya dan orang lain “i can handle it”. Karena semua saya handle , saya pikirin akhirnyapun tiap bulan saya pasti ke dokter , mual , mencret, pusing bolak – balik gitu aja .. kata dokter ini GERD penyakit GUT problem yang koneksinya sama pikiran. Ya bener sih, sampai saya belum ikhlas ninggalin semua insecure, sampai apa yang saya asup ke tubuh ini masih asal2an ya pasti GERD itu ada. Se-gak-nyaman itu..

Depresi? kurang lebih .. setiap gak bisa tidur pasti besoknya mood berantakan , sakit..saya bener2 cari tau apa sebenernya penyebab saya jadi begini..jadi gak saya banget setiap harinya. Untunglah punya ibu hampir mendekati ustadzah, setiap pagi kerjaannya nyetel kajian di yutup, sampai akhirnya saya kepatil dengan  kata2 “Jangan hanya memberi asupan raga mu tapi batinmu juga perlu di asup, dikasih makan yang bermanfaat”.. iya! saya kaya gak tenang batin. Akhirnya saya mencari taulah info – info tentang self healing baik sumbernya dari agama , herbal , dan pastinya support system. 

Alhamdulillah saya menemukan ajakan kajian yang super duper menenangkan hati, benar – benar menjawab segala ke gundahan saya. Semua jawaban kegelisahan saya dijawab di Al-Quran. Saya dipertemukan oleh komunitas young living yang bisa support secara holistic bagaimana saya harus menghadapi anxiety saya ini. keputusan Sign Off  sementara  dari Instagram juga benar2 membuat saya lebih lega dengan tidak menambah beban pikiran ataupun beban iri atas kehidupan yang gak nyata itu dan lebih fokus untuk hidup sekarang , tidak memikirkan masa lalu atau masa yang terlampau jauh akan datang.

Allah maha besar ya..saat banyak ujian datang disitu pula saya bisa langsung sadar bahwa ada yang gak bener dari diri saya, saya dipertemukan pula dengan banyak perbantuan untuk buat saya semangat keluar dari masa kelam. Saya juga ga pernah berhenti naangis curhat sama Allah setiap saya sholat…

Sampai detik ini pun aku masih berusaha untuk maintan 4 aspek yang ada  di dalam tubuhku,diantaranya :

1. fisik (olahraga , makan sehat, minum sehat)

2. mental (semangat dan fokus menjalani mindful living,kurang2i liat quotes di Instagram😜 dan kurangi lihat atau mau tau urusan orang) 

3. emosi (banyak support essential oil dari young living yang saya pakai untuk bisa support emosi , membaca dan menulis juga salah satu terapi )

4. spiritual (banyak2 ikut kajian yang “bener” cari semua jawaban kegelisahan batin dari Tuhan).

Ini oil – oil yang aku pakai untuk menstabilkan emosi aku.. (bagaimana cara kerjanya coba di google aja ya) : 

1. Peace and Calming , the best oil from YL. Ketika insecure dan anxietyku kumat P&C bisa selalu menenangkan dan berhasil melalui serangan itu.

2. White Angelica, nah.. aku itu orangnya kalau tidur melebihi dari jam tidur (harusnya tidur jam 10, tapi banyak kegiatan jadi tidurnya molor) jadinya mikir kemana dan berujung ga bisa tidur atau tidurnya ngigo2.Oles White Angelica di pelipis, belakang daun kuping biasanya bisa membuat aku lebih terlelap tanpa mikir ina itu.

3. Valor , setiap aku tau aku akan berkegiatan biasanya aku oles valor supaya lebih semangat dan fokus.

4. Joy, kalo mood udah agak drop aku jeluarin joy untuk dihisapnatau oles biar mood jeleknya gak kelamaan nempel di tubuh ini dan bisa melakukan aktifitas.

5. Release, biasanya kalau anxiety saya lagi tinggi banget saya pakai oil ini..mungkin perlu ada beberapa emosi yang belum terkupas atau ada trauma di ambang alam bawah sadar saya. Biasanya langsung nangis bombay , atau BAK beser pokoknya ke detoks.. abis itu bener2 legaaa beneur.

Banyak cara untuk mengatasi serta menghadapi masalah kesehatan ini. Saya percaya jiwa dan raga ini adalah satu kesatuan, jadi kalo dirasa “kenapa ya saya kok sakit terus ga sembuh atau jerawatan udah ke klinik paling mahal tapi ga tuntas2” .. coba cari akar masalahnya, bukan cara ngobatinnya aja. Cara seperti ini sudah kedua kalinya saya terapkan pertama saat saya promil , kedua saat sekarang Gerd melanda.Alhamdulillah setiap symptom kelihatan saya udah tau tindakan apa yang harus saya kerjakan tanpa mesti panik, buru2 ke IGD atau uring – uringan menyalahkan keadaan. Semua 4 aspek yang sudah saya sebutkan diatas itu harus seimbang (fisik ,mental,emosi,spiritual) kalo ada satu aja yang gak keiisi pasti ada yang jomplang..Jadi hidup seimbang adalah kunci untuk sehat secara keseluruhan .

4 thoughts on “Sehat Empat Aspek (Fisik,Mental,Emosi,Spiritual)

Comments are closed.