3 Hari Untuk Syuting Iklan Susu

“Iseng – iseng berhadiah”.. itulah awal bagaimana Sagara bisa kepilih jadi bintang iklan susu.  Setelah pulang dari Bali, tiba – tiba sahabat eboo broadcast auda casting iklan untuk anak 1 – 3 tahun. Tadinya males banget ikutan, karena yaaa emang pada dasarnya ogut ini bukan ibu – ibu ambisius.. jadi malas lah banyak ngikutin anak ajang ina – itu .. tapi sahabat gw kali ini maksa banget bahkan kaya beneran sampe ikut nemenin dan nganter para bocil – bocil ini.

Akhirnya yaudahlah ya, iseng aja deh.. pengen tau juga casting kek apa.. walau sesungguhnya kerjaan gw 8 tahun yang lalu juga casting orang , bikin mood board, bikin strategi buat iklan jadi sebetulnya udah kebayang malesnya kaya apa. Betulkan sampai disana belum apa2 udah di Stop sama ibu – ibu jegger ambisius “Mau casting ya? udah tutup daftar ulangnya jam 1 tadi” (iya kita selow banget dateng jam 2an ..hahaha). Gw dengan pasrah, “yaudahlah yas (ngomong ke sahabat gw), kita main aj di kidzoona” lalu si pantang menyerah .. sahabat gw ini bilang “ntar dulu, gw tanya temen gw yang bagiin broadcast ini siapa tau dia disini…” Akhirnya dia nelp dan betul dong Sagara dan anaknya temen gw ini bisa diselipin saat daftar ulang casting katanya udah tutup..hahahaha! Mohon maaf ibu2 jegger , pasti situ gondog ya..

Karena saat itu yang dicari adalah anak yang suka bermain alam, gak takut kotor2an jadi ya castingnya seputar main tanah , main air dan foto.. ya berlangsung cuma 10 menit lah. Tapi dibelakang kita tuh masih banyak banget loh yang antri casting dan udah pada dateng dari jam 8 pagi sampe pada tidur2an di lantai… OMG! Susah banget ya pada mau jadi Rafi Ahmad .. hahaha! Sampai selesai-pun, namanya nothing to lose.. jadi ya gak ada ekspektasi apa2.

Akhirnya, selang 2 minggu .. sahabat gw ngabarin “Eh selamat ya, Sagara keterima tahap pertama nih..” nanti lo dihubungi sama pihak agencynya. Eh wait, tahap 1 ? berarti masih ada another casting lagi? IYAAA DONG TERNYATAA… ya Tuhan……..! Tadinya eboo udah mau nyerah aja deh.. udahlah gak usah ribet2, hahaha! Tapi lagi – lagi sahabat gw ini (okelah gw sebut nama aja) si Aras.. tetep kekeuh semangatin! “Woy, lo tuh udah di tengah jalan.. apa salahnya sih nyoba lagi?” begitupun dengan eyang – eyangnya Sagara. Sebelumnya, kamipun sudah di brief bahwa jadwal syuting dan tempatnya setelah lebaran dan berlokasi di CIBODAS. DOOOHH… GAK KEBAYANG KAN TRAUMA 11 JAM KE CIBODAS KEMPING KEMARIN.. HARUS KULALUIII KEMBALI kalau keterima syuting… tapi yaudahlah ya coba aja , daripada nyesel gak nyoba casting tahap selanjutnya.

Yaudah dong… casting selanjutnya disuruh bawa baju ina – itu (baju hangat , kaos, sepatu ). Berhubung kita baru pindah yaaa “ada banget” baju anget2 ataupun sepatu hahahaha.. jadi tanpa niat , ibu cuma bawa kemeja satu , celana pendek , sandal red apple dan baju ketek itupun udah belel.. lagi – lagi tanpa harapan. Dimana pas datang , ibu – ibu ambisius lainnya pada bawa koper buat casting anak – anaknya.. hahaha! Bener – bener…. ini kelihatan banget sih bahwa sebanyak itu ibu – ibu berambisi tinggi hahaha. Sedangkan eboo saga , lahh selow beut! Casting kali ini , lagi – lagi sagara disuruh main di kobangan tanah , ciprat2 air di kolam renang , bawa anak kelinci dan main – main di kebon.. yaudah hidupnya dia banget selama di Bali. Jadi, ya cincai banget dikasih tugas seperti itu. Bagaiman dengan anak – anak lain ? ya ada yang nangis disuruh nginjek tanah , gak megang rabbit walau tetep banyak diiming2i ibu2nya “ayo nanti mama beliin mainan” … hahaha lucu banget, ini siapa sih yang mau syuting, emaknya apa anaknya?!

Gak lama dari casting tahap ke 2 , kami dapat kabar dari agency kalau Sagara keterima jadi main talent. Antara waduh mampus gw sama Alhamdulillah…karena bayarannya lumayan bisa ditabung buat uang sekolah masuk Cikal (Amiiinnn). Demi uang Sekolah masuk Cikal atau Highscope, akhirnya ibu IYA-kan tawaran ini (kali ini ambisius demi uang sekolah gaesss).. Bismillah untuk syuting 3 hari di CIBODAS TANPA BAPAK pula yang biasa jadi tandeman ibuk.

Syuting bareng bocil , bagaikan sedang dalam karantina Akademi Fantasi ya… kita ditaruh di wisma untuk akomodasi penginapan selama 3 hari.

Day 1 : Terharu sih, biasanya bikin iklan sekarang anaknya jadi bintang iklan. Mesti belum ngerti diarahin tapi Sagara bisa gampang banget mingle sama crew – crew di lokasi syuting. Menurut aku, ini salah satu plusnya dia menjadi bolang sejak bayi, semudah itu menyesuaikan tempat dimana dia berada.

Jangan dikira syuting itu asyik… ini hal yang paling menyebalkan sejak gw kerja di Agency. Nunggu settingan … grrr! Gimana dengan bocah – bocah ini ? Oiya , sebelumnya.. Sagara ini syuting dengan Pasangan yang jadi Ayah dan Ibunya plus satu anak perempuan usia 3 tahun yang jadi Kakaknya, jadi alhamdulillah Sagara dapat pasangan temen bermain , sehingga selama nunggu – nunggu settingan ini dia gak bete. Anak perempuan itu bernama Shalina.

Lagi – lagi Tuhan itu memang maha besar ya. Sebelum kami kesini (sagara dan eboo) sudah pernah ditempa camping di lokasi ini jadinya kurang lebih kami tau situasi dan kondisi lokasinya. Sehingga eboo pun sudah lebih siap tempur agar Sagara gak bosan. Pastinya , saya bawa banyak mainan mobil – mobilan , bawa buku cerita yang berbau alam sehingga saya bisa sekaligus jelaskan beberapa pohon , hewan atau serangga yang bisa kami temukan disana dan ya pastinya Youtube kalau ada signal hahahaha.. Alhamdulillah hari pertama terlewati dengan baik. Saga bisa bekerjasama dengan ibu , dan seluruh crew. He was so happy play in front of the big camera. So proud!

Day 2 : Masih ada hari kedua dong… lokasinya masih sama di dalam Taman Nasional Cibodas. Kali ini Sagara yang dapat part main di Sungai kecil. Kali ini saya benar – benar flashback dan bersyukur bisa dapat kesempatan hidup beberapa bulan di Bali dengan Sagara yang suka banget berendem di kobangan terumbu – terumbu karang. Sehingga pada saat dapat scene ini , doi asik – asik aja cipak cipuk main nangkep ikan.

Hari kedua ini kondisi badan udah mulai agak drop. Eboopun lupa, kalau Sagara ini anak tropis jadi biasa hidup di panas – panasan jadi ketika dapat dingin yaaa masuk anginlah. Padahal segala oil udah dibalurin di badannya. Tapi Qadar Allah, malam setelah syuting Sagara gak enak badan. Disinilah ibu harus kerja 3 kali lipat dibanding hari biasa (capek syuting , sakit , gak ada bapak pula).. yaudah jalanin aja..

Day 3 : Semangat Sagara, hari terakhir setelahnya kita bobok enak di rumah.. Meskipun masuk angin , anak ini tetep bersikeras untuk nunjukin he’s fine. Masya Allah, bener – bener si strong willed .. untung ini adalah hari terakhir dan scenenya gak terlalu banyak. Jadi sedikit lebih santai untuk Sagara.

Akhirnya, kita bisa pulang dan bobo dirumah dengan nyaman. Jujur eboo encokk berat. Pengalaman pertama ogut banget pergi berdua Sagara , disuruh kerja pula anaknya.. hahaha! Tapi Alhamdulillah semua bisa ter-handle dengan baik. Selalu percaya bahwa se chaos – chaos nya ibu, anak itu pasti akan bisa bekerjasama dengan baik ya hanya dengan ibunya (alias pawang sejak 9 bulan dalam perut). Senang sekali juga , Sagara bisa dapat pengalaman yang luar biasa ini. Suatu hari, kalau kamu baca blog ini , kamu akan tau betapa bangganya ibu dan bapak punya anak bolang , yang keras akan kemauannya.. keras seperti hantaman ombak samudra. Ibu percaya, inilah cara Tuhan memperlihatkan kemampuan anak ibu dan bapak yang saat itu masih berusia dua tahun , yang berani untuk mewujudkan keinginannya.

Silahkan di-like ya tante , om , and guys video commercial pertamaku …