Pembalut Cuci (Menspad) Ternyata Seenak itu #lesswaste 

Siapakah disini yang sudah memulai hidup minimalis? bagaimana dengan hidup minimalis sampah? jujur kalau saya sedang berusaha untuk meminimalisir sampah ke bumi dan ke tubuh .. belum 100% tapi lagi – lagi dalam proses belajar menuju untuk sedikit tidak memproduksi sampah. 

Terserah lah orang bilang ini baguan dari life style atau trend, tapi buat saya permasalahan sampah di seluruh pelosok  ini sudah dalam taraf gawat darurat. Jadi buat saya yang masih punya anak piyik , masa depan mereka adalah tanggung jawab kita sebagai seorang dewasa untuk memberantas masalah sampah ini. Sejak pemerintah Bali menetapkan PERDA tidak mendistribusikan plastik, disitulah kami belajar untuk setiap groceries selalu membawa kantong belanja sendiri, membawa kotak bekal ataupun menggunakan bahan – bahan yang ramah lingkungan. Dari situlah saya juga mulai giat DIY2 beeswax wrap dari beberapa kain2 atau baju bekas saya, membuat produk2 rumahan yang ramah lingkungan dan sedang belajar memilah – milah sampah untuk pupuk kompos atau sampah yang bisa diserahkan ke bank sampah untuk di daur ulang…ternyata oekerjaan ini sangat menyenangkan looh..

Nah, sebetulnya saya sudah lama sekali loh pengen ninggalin pembalut sekali pakai tapi pakai Mens Cup duh masih maju mundur cantik banget. Walau banyak banget yang bilang setelah dapat kunciannya , dapat selahnya nyaman banget tapi tetep aja sampai detik ini saya belum berani hihihi (maklum ya, trauma sama colak colok promil jaman itu). Merasa bersalah banget jujur aja pakai pembalut sekali pakai, dan tetap nyari sokusi gimana caranya bisa minimalisir atau bahkan ninggalin kebiasaan ini. Alhamdulillah banget 3 bulan lalu aku menemukan pembalut kain  yang super enak. 

Berawal dari keisengan aku liat – liat tokopedia dan mencari produk ini. Iseng ah nyobaim beli satu pack , kalau gak cocok yaudah kita coba merek lain. Ternyata merek YUSPIN sekali aku coba langsung cocok di aku dan bener2 merasa KENAPA GA DARI DULU sih akundiajarin atau kenal benda ini.. ya allah bener2 enak banget! Yang aku suka dengan memakai pembalut cuci ini adalah tidak menimbulkan iritasi atau gatal , katena berbahan katun jadinya nyaman banget pada area miss V. 

Nah bagi teman2 yang masih cupu dengan Mens cup , menurut aku oembalut cuci ini jadi solusi buat kita belajar untuk gak produksi sampah. Rasanya sama aja kok kaya pakai pembalut buang itu ya walaupun memang sedikit lebih tebal tapi buat aku gak masalah. Ukurannya pun beragam , ada yang untuk paintyliner, untuk siang hari dan malam hari.. keren ya! Motifnya pun lucu2 banget. jadi gak old school kaya popok jadul. Selama aku pakai juga jarang bocor. 

Bagaimana dengan cara perawatannya? Duh gampang banget .. sama aja kaya bersihin pembalut sekali pakai kok , beda ya disini : 

1. Aku cuci pakai sabun organik yang batangan . No deterjen. why? karena partikel deterjen itu kecil2 dan banyak bahan kimia yang berbahaya jadi aku gak mau ambil resiko untuk kesehatan tubuhku. Atau kalau kamu punya soap nut, bisa juga dipakai untuk cuci pembalut ini.

2. untuk menghilangkan bau dan bakterinya aku pakai Essential Oil dari Young Living – Purification atau Lemon grass. Kok fancy? hahahaha buat sehat , buat nyaman memang aku fancy hahahaha

3. No dryer mesin cuci, jadi langsung peras dan jemur di ruangan terbuka agar pembalut tahan lama , gak brodol2, awet sampai penggunaan 2 tahun.

Bagaimana dengan harganya? super affordable! Kemarin aku beli satu paket isi 3 varian sekitar 135rb dan ada pula harga2 yang cocok di kantong mulai dari 25rb sampai 200rb.

Jadi gimana? siapa saja yang sudah mulai beralih ke pembalut cuci ataupun menscup.. cerita dong.. 

4 thoughts on “Pembalut Cuci (Menspad) Ternyata Seenak itu #lesswaste 

    1. Halo. Kalau aku biasanya 4 jam sekali di hari pertama , pas lagi deres2nya tapi pakai yang day.. kalau pakai yang night pas di jam deres dan aku lagi diluar rumah 8 jam. Nah, mereka juga kasih kantongan kalo semisalkan harus di luar rumah lebih dari 8 jam kamu bisa bawa spare terus cuci di tempat yang bisa nyuci dan masukin ke kantongannya. Aku pakai merek Yuspin, beli yang paketan dapat bag yang anti air gitu. Jadi pun masih basah setelah dicuci gak masalah. Asal ya cucinya harus bersih. Biasanya aku kalo harus nyuci diluar cuci dan bilas pakai EO aja biar gak bau, dirumah nanti baru dicuci lagi hehehe.. semoga membantu ya info tambahan ini.

    1. Ternyata seenak itu lohh. Awalnya aku juga ragu tapi pas ketemu merek yang enak dan cocok jadi bener2 gak mau berpaling ke pembalut sekali pakai. Aku pakai merek Yuspin bahannya katun terus surprisingly gak ada bercak2 sisaan nya looh.. hihihi.. coba aja dulu beli sepaket kalo cocok baru beli banyak hehehe..

Comments are closed.