Mengapa Engkau Begini Wahai 2020?

Setelah dua bulan lupa nulis blog ( kan mulai ga konsisten).. akhirnya ku kembali lagi di awal bulan Oktober ini. Ngeri ya tiba2 udah Oktober dan pandemi ini masih belum terlihat solusinya? Bagaimana keadaan kalian disana guys? Semoga sehat walafiat lahir batin ya.

Menanggapi pandemi ini aku bawa dengan bersyukur aja. Blessing in disguise.. banyak sekali hal yang sangat aku syukuri salah satunya adalah bisa sehat , gak mesti bolak balik ke rumah sakit kaya tahun 2019.

Banyak hal yang bisa aku lakukan dari mulai ikut kajian online , self building online, dan banyak hal baru yang bisa aku lakukan di rumah, bisa quality time sama bap dan saga 😊 Walau sejujurnya bulan ini, aku sudah mulai rindu jalan – jalan traveling. Tapi bisa makan di saat pandemi ini saja sudah bersyukur.

Apapun keadaannya sekarang terpuruk atau teratas kita sama2 seimbang. Dimana semua orang merasakan pandemi ini. Sekarang bagaimana kita menanggapinya aja. Dan berikut adalah kegiatan – kegiatan yang aku lakukan untuk mengisi kewarasanku.

Home made salves perkara bocah kulitnya kering lagi
Home made crusty pizza (vegan style)
Home made pasta (vegan)
Ga bisa jalan2 yaudah foto di kebon uprit depan rumah ajaah 😁

Jadi.. hal apa saja yang sudah kamu jalani dan syukuri di penghujung 2020? Semoga kalian tetap waras dan sehat ya..

8 thoughts on “Mengapa Engkau Begini Wahai 2020?

  1. Hai mbak… Iya aku setuju banget kita sekarang masih sehat, masih hidup, dan masih bisa makan, itu aja paling penting harus disukuri. Kalo udah Oktober biasanya cepet banget tuh meluncur ke akhir tahun ya… Tiba2 Natal, trus Tahun Baru lagi deh… Time flies 🙂 yang penting mesti ingat untuk bersyukur dgn ikhlas 🙂 sehat2 terus ya mbak 🙂

    1. Betul… sehat itu harta yang paling beharga yaa.. sulit dan senang adalah pilihan. 90% hidup kita di maintain oleh pikiran sendiri, 10 % baru dari luar. Makanya yuk pilihh senang selalu 😊😊😊

  2. aduhhh aku malah hampir setahun gak ngeblog T_T
    yang harus disyukuri di 2020 ini: masih punya kerjaan, meskipun WFH dan konsep WFH-nya adalah Work Full Hours jadi kudu siap diganggu 24 jam untuk kerjaan, semoga kita sehat selalu sampai kondisi membaik ya

    1. Halo Ditaaa… Aku sesekali mampir ke blogmu lho. 😁😁 Dan iya udah lama banget enggak ada postingan terbaru ya. Ayo nulis lagi dong Dit. Supaya rindu penggemar terobati #eaa 😁😁

      1. haloooo mbaaaa, iyaaa nih lagi berusaha mengalahkan rasa malas….takut blognya berubah jadi malesngeblog.com nih wkwkwk. Semoga segera ada postingan baru

    2. Ditaaaaa……. ya kamu tenggelam kemana aja ? Tapi menulis blog itu memang skg kayanya perlu ada reason deh. Aku kalo udah muak sama socmed pasti back to my blog rasanya seperti melepas dahaga wkwkwk. Semoga kamu/kita sehat selalu. Iya selalu di syukuri aja ya. Suamiku WFH juga work full hours means setiap saat pun ” Ada makanan apa jeng?” Berasa ibu kantin akutu .. hahaha.. tapi alhamdulillah ya masih bisa jadi ibu kantin..

Comments are closed.